Sedamai Alam

Bumi di sana yang dilimpahi darah, menjadi saksi kekejaman jiwa rakus manusia menindas yang lemah. Di sana, Palestin, Syria, Rohingya dan pelbagai lagi, bergelut dengan kuasa-kuasa yang tidak berperikemanusiaan. Sejenak mendongak ke langit, sekawanan burung masih damai berterbangan. Di langit sana dan di langit sini, air hujan masih akur turun menghadirkan rahmat. Di tanah sana dan di tanah sini, pepohonan masih tumbuh subur, memberikan bekalan  buat manusia.

Tidakkah kamu memerhatikan bahawa sesungguhnya Allah telah menciptakan langit dan bumi dengan hak? Jika Dia menghendaki, nescaya Dia membinasakan kamu dan mendatangkan makhluk yang baru (untuk menggantikan kamu), dan yang demikian itu tidaklah sukar bagi Allah.

Ibrahim, 14 : 19-20

Damainya alam bila semuanya mengikut aturan Ar-Rahman. Di bumi yang sedang bergolak dengan kerakusan manusia, alam tetap taat dengan aturanNya. Bumi yang mengelilingi matahari, taat mengikut orbitnya tanpa perlanggaran dengan yang lain. Lautan yang luas, masih tenang membenarkan kapal berlayar merentasinya. Gigi yang menumbuh ketika kecil, tiba saatnya taat dengan ketetapan Tuhan untuk berhenti menumbuh, mengikut kadar yang Dia tentukan. Jantung yang berdegup dengan irama “lub” “dub” nya, tanpa gagal terus mengikut ritma aturanNya.

Teratur dan damai.

Aturan alam yang Dia tetapkan umpama satu fungsi yang memungkinkan semua makhluk taat dan mengikut perintahNya. Ya, secara Automatik. Tanpa pelanggaran, tanpa pengingkaran. Lalu terciptalah ketenangan dan kedamaian.

Aturan syariat yang Dia tetapkan khusus buat manusia, juga akan membuahkan kedamaian. Sebagaimana damainya alam dengan ketetapan dan aturanNya, manusia juga akan damai dengan ketetapan dan aturan dariNya. Tinggal lagi, aturan ini bersifat manual. Kerana manusia umpama kehilangan sesuatu dalam dirinya yang harus diraih secara manual. Tidak seautomatik makhluk-makhluk yang lain. Fungsi “taat” itu harus diusahakan. Kuncinya tertuang dalam QalamNya.

Alam, berfungsi sebaiknya tanpa gagal. Dan manusia, masih menimbulkan konflik dan kekacauan. Alam dan manusia, kedua-duanya adalah makhluk ciptaanNya. Yang membezakan adalah apa yang ada di dalam setiap makhluk. Ketaatan atau pengingkaran?

Lembu & kambing yang ditetapkan untuk memakan rumput, tidak pernah meminta untuk diberikan pizza dan pasta.

Manusia yang disyari’atkan makanan yang halal lagi baik, apakah telah mengikuti aturan ketetapanNya?

Lebah yang ditetapkan untuk menghasilkan madu penawar penyakit, tidak pula enggan melaksanakan fungsinya bila tiba waktunya.

Manusia yang ditetapkan sebagai sebaik-baik ciptaan, apakah telah melaksanakan fungsinya sebagai khalifah yang membawa mesej Tuhan?

Manusia umpama kehilangan sesuatu yang berharga di dalam jiwanya bilamana gagal berfungsi sepertimana berfungsinya Alam. “Sesuatu yang hilang” itu, perlu dicari melalui ayat-ayatNya. Al-Quran umpama benih-benih yang perlu disuburkan dalam jiwa manusia. Benih-benih yang subur inilah yang akan meng”hidup”kan manusia. Tanpanya, manusia telah mati sebelum mati.

Tidakkah kamu memerhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimah yang baik seperti pohon yang baik, akarnya kuat dan cabangnya (menjulang) ke langit, (pohon) itu menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan izin Tuhannya. Dan Allah membuat perumpamaan itu untuk manusia agar mereka sentiasa ingat. Dan perumpamaan kalimah yang buruk seperti pohon yang buruk yang telah dicabut akar-akarnya daripada permukaan bumi; tidak dapat tetap (berdiri) sedikitpun.

Ibrahim, 14 : 24-25

Diri ini, seperti pohon yang mana? Pohon yang disirami wahyuNya atau yang disirami kefahaman-kefahaman dan sangkaan-sangkaan kebanyakan manusia?

Ketika manusia sibuk mengajak mementingkan diri sendiri, enggan untuk memberi terutama ketika keadaan sukar, Dia mengajar sebaliknya.

Dan bersegeralah kamu mencari keampunan daripada Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa, (iaitu) orang yang berinfaq, pada waktu lapang mahupun sempit.

Ali-‘Imran, 3 : 133-134.

Ketika teman-teman galak menyokong  “membalas dendam” terhadap dia yang menimbulkan konflik, Dia mengajar sebaliknya.

Kebaikan itu tidak sama dengan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, sehingga orang yang ada merasakan permusuhan antara kamu dan dia adalah seperti teman yang setia. Dan (sifat-sifat yang baik itu) tidak akan dianugerahkan kecuali kepada orang-orang yang sabar, dan tidak dianugerahkan, kecuali kepada orang-orang yang mempunyai keuntungan yang besar.

Fussilat, 41 : 33-34

Allah, suburkanlah pohon manusia ini dengan QalamMu.

Agar pohon ini setenang dan sedamai alam yang taat kepadaMu, setiap ketika.

4 thoughts on “Sedamai Alam

  • March 14, 2017 at 2:15 pm
    Permalink

    new perspective. subhanallah, jarang sekali kita mentadabbur alam sebagai hamba yang tetap taat & patuh. pengajaran dri alam buat kita. terima kasih puan.

    Reply
  • March 14, 2017 at 3:14 pm
    Permalink

    Mari menjadi hamba, Sofiah.
    Manifestasi “Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in”

    Reply
  • March 15, 2017 at 4:41 am
    Permalink

    Subahanallah…perspektif yg lebih luas dan berpandukan Al-Quran…pasti kita mampu menjadi manusia yang berhikmah dan bijak membuat pilihan terbaik..benarlah ini AlQuran,petunjuk bagi orang yang mahu beriman kepadanya.

    Reply
  • March 15, 2017 at 6:06 pm
    Permalink

    Tadabbur “I”
    Bagaimana menjadi hamba yang khusyuk? Perhatikan alam.

    Credit to ASI for BDQ Kanvas

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.