Takpe awak lupakan saya..

Zaman sekolah rendah..

“Eh, tunggulah dia jap.”
– “Laparlah. Kita pergi lah dulu.”
“Tak boleh, nanti dia merajuk.”
– “Alaa.. “
“Nanti dia kata kita lupakan dia.”

Zaman sekolah menengah..

Senja semakin gelap. Sekolah semakin sunyi. Pak guard mula memandang.

“Kenapa tak balik lagi?”

Dia hanya mengangkat bahu. Rasa takut mula menyelubungi. Teman-teman sudahpun pulang. Kenapa tak sampai-sampai lagi ni mama?

Tepat jam 7 malam, kereta merah saga itu meluncur masuk. Dia yang menunggu dari tadi memuncungkan mulut.

“Maaf nak, mak terlupa nak ambil kamu di sekolah.”

Zaman universiti..

Pagi itu satu kelas kecoh.

“Buku yang ditempah dah sampai!” Semua menunjukkan riak gembira. Tetapi ada seorang masih terpinga-pinga.

-“Buku apa tu?”
“Buku yang Prof kata best giler tu..”
-“Buku yang mana?”

Seketika kemudian lawan bicara baru tersedar sesuatu.

“Eh, awak tak hadir eh waktu semua bagi nama nak tempah? Erk.. awak tak sihatlah waktu tu.”
-“Oh ye ke. Takpe. Tapi ada tempah untuk saya sekali kan?”
“Alamak.” Mukanya merah padam rasa bersalah..
-“Tak de ke?”
“Terlupa kat awaklah… alamak. Takpe-takpe. Boleh fotostat buku saya.”

Dia terus beredar meninggalkan temannya memendam rasa hati. Kecewa. ‘Sampai hati lupakan saya atas perkara penting ini!’

Zaman berumahtangga

“Yeay! Ayah balik.”

Tiga kanak-kanak itu berlari mendapatkan ayahnya yang baru pulang selepas 2 minggu berada di Belanda. Seperti kebiasaan, anak-anak tercari-cari hadiah atau ole-ole dari negeri seberang. Setiap seorang tersenyum riang mendapatkan habuan daripada ayahnya.

Dari jauh isterinya memandang, tersenyum kecil, lalu bertanya.

“Jumpa tak yang saya kirim?”

Tiba-tiba wajah suaminya berubah. Terdiam seketika.

“Sayang… abang betul-betul terlupa yang sayang ada kirim barang kat abang..”

***

Kecewa saat diri dilupakan insan penting? Memendam rasa sehingga mahu bertelingkah?

Dilupakan manusia lebih-lebih lagi mereka yang signifikan terasa sangat menyakitkan. Dilupakan ibu yang menjadi tempat pengharapan segala rasa, mengakibatkan diri terasa hilang arah. Dilupakan ayah sumber keselamatan dan kehidupan, mengakibatkan hidup merempat dalam kesempitan. Dilupakan teman tempat berusaha dalam segala amal, mengakibatkan terlepasnya banyak peluang-peluang kebaikan.

Besar rupanya risiko dilupakan insan-insan penting dalam hidup. Hati parah terluka memendam rasa, sulit memaafkan?

“Sampai hati dia lupakan saya!”

Meskipun realitinya manusia yang lemah tidak dapat terlepas daripada sifat ‘lupa’, namun untuk memaafkan itu masih terasa sukar.

Sebelum menyalahkan pihak yang melupakan, terus mengizinkan diri terluka, cenderung memilih tindakan yang merosakkan diri, selami dahulu persoalan ini.

“Tuhan yang telah banyak melimpahkan rezeki dan nikmat kepada saya, apakah saya tidak pernah melupakanNya sehingga layak terasa hati dengan manusia lain yang melupakan saya?”

“Saya ni dah bagus sangat ke, tak pernah lupakan Dia yang paling penting dalam hidup sehingga layak untuk saya terasa hati dengan manusia lain yang melupakan saya?”

Kerana itu, ingatlah kamu kepadaKu niscaya Aku ingat (pula) kepadamu dan bersyukurlah kepadaKu dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku.

Al-Baqarah, 2 : 152

Syarat untuk diingati Tuhan yang Maha Pemurah adalah dengan diri memilih mengingatiNya. Bilakah waktu untuk mengingatiNya?

Setiap ketika?

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (sambil berkata) “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.”
Ali-‘Imran, 3 : 190-191

Bahkan, saat melakukan maksiat, segera mengingatiNya.

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah-Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu sedang mereka mengetahui.
Ali-Imran, 3 : 135

Andai memilih melupakannya, apa yang akan berlaku?

Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik.
Al-Hasyr, 59 : 19

Ibu bapa yang terlupakan anaknya berisiko memudaratkan si anak.
Teman-teman sekelas yang terlupa akan dirinya berisiko menzaliminya dan tidak menunaikan hak-haknya.

Bagaimana pula seandainya diri sendiri itu yang melupakan diri sendiri? Siapa lagi yang diharapkan mampu menyelamatkan seandainya diri sendiri tidak mampu memelihara diri dek “terlupa”.
Dan bagaimana pula seandainya Allah Yang Maha Menciptakan dan Maha Pemurah itu yang bahkan melupakan diri si hamba?

Ini tragedi paling teruk.

Bilamana si hamba itu memilih untuk dilupakan Tuhan kerana memilih melupakan Tuhan terlebih dahulu. Sistem hidupnya bercelaru. Mengemudi kehidupan menuju kemudaratan, menuju neraka, tanpa menyedari.

Orang-orang munafik lelaki dan perempuan, antara satu dengan yang lain adalah (sama), mereka menyuruh yang mungkar dan mencegah yang makruf dan mereka menggenggam tangannya (kedekut). Mereka telah melupakan Allah, maka Allah melupakan mereka (juga). Sesungguhnya orang-orang munafik itulah orang-orang yang fasik. Allah menjanjikan orang-orang munafik lelaki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan neraka Jahannam. Mereka kekal di dalamnya. Cukuplah (neraka) itu bagi mereka. Allah melaknat mereka dan merek amendapat azab yang kekal.
At-Taubah, 9 : 67-68

Saat ini, andai diri terasa kesunyian bersendirian, dilupakan insan-insan yang diharapkan, renunglah ke dalam diri. Genggam jari jemari, usap satu persatu, bukankah di sebalik setiap penciptaanNya tercermin biasan rahmatNya. Renung penciptaan mata di dalam cermin yang memantulkan imej manusia sempurna ciptaan Tuhan. Masih belum terasa rahmatNya melimpah ruah berbanding apa-apa yang diri resah tidak memiliki?

Sedangkan Tuhan tidak pernah meninggalkan hambaNya. Mengapa memilih melupakan Tuhan, mengizinkan diri rasa ditinggalkan manusia, membiarkan hati terluka dengan manusia yang tak punya apa. Sedangkan Dia yang telah memberikan segala-galanya sudahkah terbalas segala rahmat yang dikurniakan dengan cukupnya rasa syukur seorang hamba?

Sebelum rasa ditinggalkan manusia, pilu kerana dilupakan manusia, sudahkah diri cukup mengingati dan bersyukur kepadaNya yang memberikan segala-galanya?

Selagi tidak rasa cukup menghitung rahmatNya, apakah layak berkecil hati dengan manusia yang melupakan sedangkan mereka juga hakikatnya makhluk tidak punya apa.

 

***

“Takpe awak lupakan saya. Jangan Dia yang lupakan saya sudah…”

Dunia ini terlalu singkat untuk dihabiskan dengan berkecil hati sesama manusia.

*senyum*

One thought on “Takpe awak lupakan saya..

  • January 10, 2018 at 3:57 pm
    Permalink

    Ayat… Luv it… Teruskan.. Good sharing

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.