Mensucikan hati

Petang itu, dia perlu menghadap Sultan.

Sementara menanti petang, dia bermain bola bersama-sama teman.

Habis bermandi peluh, juga terpalit tanah kesan sepakan teman-teman yang lain, dia berjalan kaki menuju istana.

Sepanjang menuju istana, dia berkumat-kamit membicarakan tentang kebaikan dan keagungan sultan kepada teman yang bersama-sama dengannya.

Sesampai di istana, dia meminta pengawal melepaskannya bertemu Sultan.

“Hoi! Mana boleh berjumpa sultan dalam keadaan begini. Busuk. Kotor. Baliklah.”

-“Tapi saya sangat mengagungkannya. Saya sangat menghormatinya. Saya sentiasa bercakap segala kebaikan berkenaan dengannya.”

 

***

Seorang yang sentiasa berzikir, bertasbih mengagungkanNya, tetapi tidak membersihkan diri daripada maksiat. Tidak menahan diri daripada melanggar laranganNya, dilitupi dosa-dosa, apakah benar orang sebegini mengagungkanNya?

Bibir melafazkan ungkapan zikir sarat pengagungan kepadaNya tetapi jasad berkali-kali mengingkariNya dalam tindak-tanduk kehidupan.

Pada keadaan apakah seorang manusia itu benar-benar mensucikanNya?

***

 

MensucikanNya bukan sekadar ibadah lisan semata-mata tetapi harus dimanifestasikan dalam bentuk amalan fizikal . Para Malaikat benar-benar mensucikanNya. Bukan sekadar memujiNya bahkan termanifestasi dalam ketaatan terhadap segala perintahNya.

Sesungguhnya malaikat-malaikat di sisi Tuhanmu tidaklah berasa enggan menyembah Allah dan mereka mentasbihkanNya dan hanya kepadaNya lah mereka bersujud.

Al-‘Araf, 7 : 206

Seorang yang busuk dan kotor, tidak selayaknya bertemu seorang yang mulia dalam keadaan tidak bersedia. Bukan sekadar orang-orang besar atau kenamaan, bahkan rasa tidak sensitif menjaga kebersihan diri ketika bertemu dengan sesiapa pun seolah-olah memberikan gambaran bahawa pihak yang ingin ditemui itu tidaklah “penting” sehinggakan tidak perlu dijaga penampilan diri.

Bagaimana pula pertemuan si hamba dengan Al-Quddus, yang Maha Suci? Ukuran kesucian si hamba bukan terletak pada jasad fizikal tetapi sucinya seorang hamba terletak pada hatinya. Sejauh mana hatinya dibersihkan daripada dosa-dosa, begitulah penampilannya di hadapan Allah kelak.

“Hari yang padanya harta-benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun, kecuali orang-orang yang datang menghadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera (Qolbun saleem)

Asy-Syu’ara, 26 : 89

Inilah bicara Nabi Ibrahim, seorang yang memahami pentingnya hati yang bersih saat bertemu Tuhan. Bahkan bukankah Dia sendiri yang menjemput hamba-hambaNya dengan gelar kualiti jiwa yang baik?

“Wahai orang yang mempunyai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati lagi diredhai. Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaKu yang berbahagia. Dan masuklah ke dalam SyurgaKu.”

Al-Fajr, 89 : 30

Sudahkah mensucikan diri sebelum bertemu Dia Yang Maha Suci Al-Quddus?

Dan seseorang pemikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain; dan jika seseorang yang berat tanggungannya (dosa), memanggil (orang lain) untuk menolong memikul sama bebanan itu, tidak akan dapat dipikul sedikitpun daripadanya, walaupun orang yang diminta pertolongannya itu dari kerabatnya sendiri. Sesungguhnya engkau hanyalah memberi peringatan kepada orang-orang yang takut Tuhan semasa mereka tidak dilihat orang dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, serta mereka mendirikan solat. Dan sesiapa yang membersihkan dirinya maka sesungguhnya dia melakukan pembersihan itu untuk kebaikan dirinya sendiri dan (ingatlah) kepada Allah jualah tempat kembali.

Fathir, 35 : 18

Persoalannya, bagaimana untuk membersihkan diri mengikut piawai Tuhan?

***

 

Membersihkan diri, membersihkan jiwa, bukan sekadar membasuh hati dengan siraman air-air yang ditiup doa-doa. Bukan dengan meneguk segala air jampi ayat-ayat Tuhan. Bukan sekadar zikir terkumat-kamit tanpa makna.

“Perlukan clorox?”

Oh tidak.

Tetapi mungkin memerlukan alat yang bertindak sebagai clorox. Cuma alat tersebut juga bukan bersifat fizikal.

Memerlukan pakaian taqwa.  Memerlukan sabun taqwa.

Demi diri manusia dan yang menyempurnakan kejadiannya, Serta mengilhamkannya jalan yang membawanya kepada kejahatan dan yang membawanya kepada taqwa. Sesungguhnya berjayalah orang yang membersihkannya. Dan sesungguhnya hampalah orang-orang yang mengotorinya.

Asy-Syams, 91 : 7-10

Jiwa itu bersih tatkala pakaian taqwa berfungsi, memilih pilihan tindakan yang benar.

Jiwa itu kotor tatkala pilihan tindakan adalah kejahatan (fujur).

Justeru, seandainya pakaian taqwa itu compang-camping, koyak-rabak sana sini, apakah hati itu mampu melindungi tuannya untuk sentiasa memilih jalan kebenaran berpandukan Al-Quran?

Sehingga akhirnya, akankah hati itu kembali menemui Tuhan dalam keadaan bersih dan selamat sejahtera?

Dan Al-Quran pula, sumber utama mensucikan jiwa-jiwa manusia. Bukan sekadar dengan bacaan-bacaan tanpa nilai dan makna. Tetapi dengan kefahaman bermula dengan tilawah (baca yang diniatkan untuk diikuti) , tazkiyah (mensucikan hati dengan memberikan petunjuk untuk memilih jalan taqwa) dan ta’alim (penjelasan dan pendidikan mengenai kefahaman ayat).

Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi sentiasa mengucap tasbih kepada Allah Yang Menguasai, Yang Maha Suci, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Dialah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang yang ummiyyin seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah dan membersihkan mereka serta mengajarkan mereka Kitab Allah dan hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelum itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Al-Jumu’ah, 62 : 1-2

 

Nak bersihkan jiwa?

Cari taqwa dulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.