BAKUL PAKAIAN KOTOR

Nama surah dan no ayat
2) Al-Baqarah 286 : Ayat 37

Artikel ini ditulis oleh Norzalyana

Coretan peringatan diri ku…

Termenung melihat bakul pakaian kotor yang telah diisi sehelai dua baju. Walhal baru je tadi selesai mencuci. 😏

Bakul pakaian kotor adalah bakul yang tak mungkin bertahan lama untuk berada dalam keadaan kosong…

Pakaian kotor singgah sebentar dalam bakul, akan dibasuh dan disidai. Usai kering, akan dilipat dan disusun kembali. Esok2 diguna semula, dan menjadi pakaian kotor. Berkitarlah kitaran demikian untuk setiap pakaian. Jika tiada baju kotor, maksudnya kita tak berbajulah. 😂😂😂

Lama ke tempoh kitaran ini? Sebenarnya tak lama. Paling2 pun sehari dua. Dengan cuaca panas Malaysia ni, takde rasanya yang mampu pakai baju berulang lebih 2x. Masyem… 🤣🤣🤣

Kitaran pakaian itu umpama kitaran kehidupan kita, yang merupakan suatu persinggahan, siang dan malam yang silih berganti. Masa terus bergerak pantas meninggalkan yang terleka. Maka terus sahaja menuntut kita berlari dan bergerak. Namun, apakah yang kita kejarkan? Si dunia atau sang akhirat?

Lahirnya kita bersih tanpa dosa. Dalam perjalanan hidup, dosa pasti menyinggah dan mengotorkan hati. Lantas apa tindakan kita?  Segera membersihkannya atau membiarkannya?

Jika baju yang kotor, kita biar membukit, bercampur aduk dan terperap, akan terbit bau busuk dan lembap. Boleh sakit hidung, sakit mata, sakit jiwa wei… 😵😵😵

Tapi, apabila dosa yang menyinggah dan terpalit, mengapakah kita membiarkan ia membenih, hasutan dan bisikan dikumpul dan dipersetujui oleh diri?

Titik hitam menjadi daki hitam yang kekal seperti “permanent marker pen”. Baunya membusuk dalam rohani yang tak mampu di hidu oleh hidung manusia. Allahu rabb. Dengan dosa2 itu, apakah mungkin hati ini bisa tenang dan taat?

Perkara yang mulia di sisi Allah tapi paling sukar dilakukan oleh manusia ialah MEMINTA MAAF dan MEMBERI MAAF.

Mengambil ibrah kisah Nabi Adam AS dan Hawa yang bertaubat nasuha dalam sutah Al-Baqarah 2:37

فَتَلَقَّىٰٓ ءَادَمُ مِن رَّبِّهِۦ كَلِمَٰتٍ فَتَابَ عَلَيْهِۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلتَّوَّابُ ٱلرَّحِيمُ
Kemudian Nabi Adam menerima dari Tuhannya beberapa kalimah (kata-kata PENGAKUAN TAUBAT yang diamalkannya), lalu Allah menerima taubatnya; sesungguhnya Allah, DIALAH yang MAHA PENGAMPUN (Penerima taubat), lagi MAHA MENGASIHANI.

Sedangkan Tuhan pemilik sekalian alam, Allah Al Ghafur adalah sangat menerima taubat, pengampun dan ArRahman, Maha Mengasihani. Lalu mengapa kita ni, seorang pendosa, sering merasa sombong? Sombong kepada Allah, sombong sesama hambaNya. 😔😔😔

Sombongnya kita pada Allah…
Buat dosa, sedar dosa, tapi berat nak minta ampun. Berat nak mengaku kononnya Allah kan dah tau, sebab Allah Al Alim. Walhal kita sendiri tahu yang setiap masa palitan dosa terkesan jika dibiarkan tanpa istighfar. Maka palitan dosa akan membentuk tindakan yang bagaimana agakanya?? 😭

Sombongnya kita pada makhluk Allah…
Kadang memaafkan hanya apabila diminta. Kadang tidak memaafkan kerna konon tak mampu memaafkan (dendam).
Kadang mohon maaf ala2 ‘poyo’ bukan dengan serendah hati yang sebenar sesal.
Kadang mengaku bersalah pun tak sanggup kerna yang menjajahi adalah malu dan ego.
Betapa angkuh dan sombong hati ini, mulut ini, mata ini, tangan ini, diri ini. 😭😭😭
Kumpul di timbun, lantas hadirnya dengki dan dendam. Wana’uzubillah.

Dalam Surah Al-Baqarah 2:206

وَإِذَا قِيلَ لَهُ ٱتَّقِ ٱللَّهَ أَخَذَتْهُ ٱلْعِزَّةُ بِٱلْإِثْمِۚ فَحَسْبُهُۥ جَهَنَّمُۚ وَلَبِئْسَ ٱلْمِهَادُ

Dan apabila dikatakan kepadanya: “Bertaqwalah engkau kepada Allah” timbulah KESOMBONGANNYA dengan (MENERUSKAN) DOSA (yang dilakukannya itu). Oleh itu padanlah ia (menerima balasan azab) NERAKA JAHANNAM dan demi sesungguhnya, (neraka jahannam itu) adalah SEBURUK2 TEMPAT TINGGAL.

Allah.. Allah.. Allah..
Zalyana, Allah kan dah pesan!! Maka, adakah neraka itu bakal menjadi tempat tinggalmu? Kata taknak duduk neraka, tapi kenapa masih sombong dan ego untuk memohon dan memberi kemaafan?

Kenapa susah sangat nak buat bersihkan dosa dan hati macam baju kotor yang dibasuh, di sidai setiap hari. Kemudian dilipat dan diguna semula. Mohon ampunlah setiap masa, dengan bersungguh2 agar hilangnya palitan titik hitam. Dan kemudian, kembalilah kepada Allah dengan sebenar2 taubat agar memiliki hati yang bersih. Lalu kehidupan dapat dijalani dengan lebih tawadhuk, taat, barokah bersama ‘qalbun salim’ yang tenang dan redha.

Ala, tulis memang senang. Nampak macam mudah je, hakikatnya?? Memang sukar sangat. Sebab tu ramai tak buat. Kalau senang dan tentu semua orang buat. Kita kan suka benda yang senang, mudah. Macam mana nak kumpul pahala mujahadah kalau semuanya terhidang dan tersuap? 😞

Maka wahai Zalyana, berdoalah, agar diringankan lidah melafaz maaf, agar dilapangkann hati memberi maaf walau tidak dipinta. Kerna tujuan kita bukan di sini tapi di sana. Pasti di sana ingin ke syurga. Amin.

Ya Allah, hati ini 27 Ramadhan 1440H, aku mohon padaMu ya Rabb, dengan rahmah kasih sayangMu, ampunkanlah dosa2 aku yang kerdil ini. Aku tahu ya rabb, setiap masa hati dan diri ini terpalit dosa, lalai, malas, terpengaruh dan terleka dengan dunia. Malah sering terlupa meletakkan Kau sebagai pemilik diri ini. Aku ego dan sombong. Ampuniku ya Ghaffur. 😭 Ya rabb, moga2 Kau memilih untuk menjadikan diri ini hambaMu sebagai manusia yang mudah meminta maaf dan memberi kemafaan sesama hambaMu.

Ramadhan tak datang dengan sia2 maka janganlah dibiar ia pergi dengan sia2. Tarbiah diri, muhasabah dan mujahadah wahai Zalyana. 💪💪💪

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.