KESYUKURAN DALAM SETIAP ANYAMAN

Nama surah dan no ayat
10) Yunus 109 : Ayat 107

Artikel ini ditulis oleh Norzalyana

Coretan renungan diri..

Persiapan menyambut aidilfitri ini penuh dengan usaha melakukan anyaman ketupat. Atas bawah, selit selit, siap!! 😳 Tapi bagi yang tahu menganyamlah. Yang tak tahu macam aku ini… Nanti tolong masak dan makan jela. 😂😂

Atas bawah, atas bawah, selit selit, siap… Lagi, lagi dan lagi.. Lepas satu anyaman disambug lagi… Ulang lagi sehingga ke pasangan daun kelapa yang terakhir.

Subhanallah, melihat situasi ini, terbayang rentak kehidupan kita juga seperti anyaman. Hari-hari yang dilalui pasti ada susur galurnya ke atas dan ke bawah. Selit-selit pula pada kesulitan sepanjang nak ke atas dan nak ke bawah.

Hari dan hidup tidak sentiasa di atas. Dan tidak juga berada di bawah selalu. Malah, perjalanan untuk memanjat ke atas  dan turun ke bawah sangat mencabar, sehinggakan ada yang terkandas. Bukan semua mampu melepasinya jika tidak berbekalkan izin Allah, iman dan keyakinan pada takdirNya.

Atas bawah inilah rentak tari antara kejayaan dan kegagalan yang saling bersilih ganti antara satu sama lain. Rentak tari ini bukan sahaja melibatkan emosi tapi juga mental. Tekanan boleh berlaku. Penat tak usah ceritalah. Namun, hidup perlu ‘keep on moving’. Jadi apa perlu kita buat?

RESET. RESET. RESET. RESET. RESET.

Sayangnya Allah pada kita, baiknya Allah pada kita, fahamnya Allah pada kita. Maka, Allah suruh kita RESET. Bukan sekali sehari tau, tapi seminima 5x sehari. Allahu akbar.

Bila melihat kan susunan waktu solat, subuh ke zuhur lebih kurang 7jam, zuhur ke asar dan asar ke maghrib lebih kurang 3jam, dan akhir sekali maghrib ke isyak lebih kurang 1jam jaraknya.

Nampak tak?? Makin mengakhiri hari, kita semakin penat, maka Allah suruh kita semakin kerap reset. Lepas habis 5x reset, rehat dengan tidur (mata sementara).

Reset yang terbaik tepat pada waktu awal panggilan setiap azan. Namun diri ini, selalu mendahulukan duniawi dari panggilan itu. Lepastu, penat, letih, tak produktif? 😭😭😭

Berada ‘di atas’ adalah untuk berada rapat dengan Allah, lebih mensyukuri nikmatNya dan berada ‘di bawah’ hakikatnya adalah untuk menjadi lebih dekat dengan Allah dan semakin mensyukuri kehidupan.

Kejayaan adalah hak milik Allah. Kejayaan bukan sesuatu yang mudah. Kerna ianya langkah mencari redha dan syurga Allah.

“Alhamdulillah, ya Allah. Aku tengah ‘down’ dan Engkau sentiasa ada bersamaku. Tiada dayaku. La haulawala quawataillabillah.”

Hanya Allah yang mampu membantu saat kita berada di ‘bawah’ dan hanya Allah yang dapat membantu tatkala Allah ingin menempatkan kita di ‘atas’. Nobody can help you except Allah. Even we ourselves have mo strengh and power to help ourselves.

Dalam Surah Yunus, Ayat 107

وَإِن يَمۡسَسۡكَ ٱللَّهُ بِضُرّٖ فَلَا كَاشِفَ لَهُۥٓ إِلَّا هُوَۖ وَإِن يُرِدۡكَ بِخَيۡرٖ فَلَا رَآدَّ لِفَضۡلِهِۦۚ يُصِيبُ بِهِۦ مَن يَشَآءُ مِنۡ عِبَادِهِۦۚ وَهُوَ ٱلۡغَفُورُ ٱلرَّحِيمُ

Dan jika ALLAH MENGENAKAN engkau dengan sesuatu yang MEMBAHAYAKAN, maka TIADA SESIAPA pun yang akan DAPAT MENGHAPUSKAN MELAINKAN DIA; dan jika ALLAH MENGKEHENDAKI engkau BEROLEH sesuatu KEBAIKAN, maka TIADA SESIAPAPUN yang akan DAPAT MENGHALANGI LIMPAH KURNIANYA. Allah melimpahkan kurniaNya itu kepada sesiapa yang dikendakiNya dari hamba-hambaNya, dan Dia lah yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.

Ingat Zalyana, kau berada di atas kerana izin dan kehendak Allah dan kau berada di bawah kerana nikmat peringatan Allah.

Walau di atas atas di bawah, bantulah diri untuk istiqomah membantu ummah, istiqomah melakukan ibadah, istiqomah menjadi khalifah yang baik.

Letakkan sepenuh keyakinan kepadaNya. Hanya padaNya doa dipanjatkan, keyakinan diserahkan.

Hanya Allah, Allah dan Allah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.