I wonder Why The Ocean is Blue?

Nama surah dan no ayat
2) Al-Baqarah 286 : Ayat 7

Artikel ini ditulis oleh Afida Aghnia

Tadabbur Lautan – Part 1

Kenapa Lautan Berwarna Biru?

Selalunya lautan memang nampak berwarna biru, tapi air laut boleh menjadi warna apa pun bergantung pada partikel-partikel yang terlarut, kedalaman air, dan jumlah cahaya yang diterima.

Gelombang cahaya biru dapat tembus lebih dalam di air laut, sedangkan cahaya merah dapat diserap dengan cepat oleh air laut.

Sebenarnya bukan hanya warna biru yang dipantulkan oleh air laut, tapi warna birulah yang lebih banyak dipantulkan dan juga kuat untuk menembus jauh lebih dalam, sementara warna lain yang energinya lebih rendah seperti warna hijau, kuning dan merah lebih mudah diserap oleh air.

Jika airnya hanya sedikit, efek warna ini kurang boleh teramati. Pantulan dan serapan tetap terjadi, tapi portionnya sedikit, sehingga airnya terlihat sebagaimana adanya, bening. Ini yang terjadi pada air dalam gelas.

Semakin dalam air, warna birunya semakin pekat.

Ini berkaitan dengan warna biru yang mempunyai energi tertinggi dibanding warna lain, sehingga ia boleh menembus masuk lebih dalam pada air, sementara warna lain sudah habis terserap.

Kadang-kadang laut nampak hijau, ini kerana laut menampung banyak tanaman atau alga dan bahan sedimen dari sungai yang mengalir ke laut. Cahaya biru diserap lebih besar dan pigmen warna kuning dari tumbuhan bercampur dengan cahaya biru membuat air laut nampak berwarna hijau.

Beberapa kali lautan akan nampak berwarna seperti gelap atau coklat susu setelah ada badai. Ini terjadi sebab angin dan arus laut yang akibat badai dapat mengkacaukan pasir dan sedimen dari sungai yang mengalir ke laut.

Ada banyak warna dipancar oleh sinar matahari, namun tak semuanya dpt diserap terus oleh lautan.. Ada level2 nya utk setiap warna tersebut..

Sama la mcm kita sebagai manusia..
Byk info yang kita dpt, melalui penglihatan atau pendengaran.. Namun, akal fikiran kita yg perly membuat keputusan dengan betul, info yg mana satu kita nak simpan hingga dpt kita pasak dalam diri dan hati ini…

Dlm Surah An Nahl ayat 78, Allah berikan kita kesempurnaan sejak dari lahir..

An-Nahl 16:78

وَٱللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّنۢ بُطُونِ أُمَّهَٰتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْـًٔا وَجَعَلَ لَكُمُ ٱلسَّمْعَ وَٱلْأَبْصَٰرَ وَٱلْأَفْـِٔدَةَۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak mengetahui sesuatupun; dan dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur.

Kemudian, Allah Berikan segala Ilmu p
Pengetahuan kepada Manusia utk kita pelajarinya.. Allah berikan Al Quran utk semua manusia tanpa mengira bangsa dan ugama utk mereka baca, fikirkan dan beriman padanya..

Al-A’raf 7:52

وَلَقَدْ جِئْنَٰهُم بِكِتَٰبٍ فَصَّلْنَٰهُ عَلَىٰ عِلْمٍ هُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

Dan sesungguhnya Kami telah datangkan kepada mereka, sebuah Kitab (Al-Quran) yang Kami telah menjelaskannya satu persatu berdasarkan pengetahuan (Kami yang meliputi segala-galanya), untuk menjadi hidayah petunjuk dan rahmat, bagi orang-orang yang (mahu) beriman.

Namun, AWAS dengan kecantikan warna Lautan itu.. Kerana di dalam nya ada pelbagai cabaran di setiap level kedalaman itu.. Jika kita melakukan kesilapan dalam cabaran itu, maka kita akan jatuh jauh di Kegelapan Dalam Yang tiada Cahaya dpt di lihat tanpa KEKUASAAN nya..

Allah telah berikan Nota Hint amaran nya,

Al-Baqarah 2:7

خَتَمَ ٱللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ وَعَلَىٰ سَمْعِهِمْۖ وَعَلَىٰٓ أَبْصَٰرِهِمْ غِشَٰوَةٌۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

(Dengan sebab keingkaran mereka), Allah mematerikan atas hati mereka serta pendengaran mereka, dan pada penglihatan mereka ada penutupnya; dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar.

Dan Allah bagi AMARAN akan kecantikan luaran itu, didalam nya ada RACUN buat mereka yg ingkar..

An-Nur 24:40

أَوْ كَظُلُمَٰتٍ فِى بَحْرٍ لُّجِّىٍّ يَغْشَىٰهُ مَوْجٌ مِّن فَوْقِهِۦ مَوْجٌ مِّن فَوْقِهِۦ سَحَابٌۚ ظُلُمَٰتٌۢ بَعْضُهَا فَوْقَ بَعْضٍ إِذَآ أَخْرَجَ يَدَهُۥ لَمْ يَكَدْ يَرَىٰهَاۗ وَمَن لَّمْ يَجْعَلِ ٱللَّهُ لَهُۥ نُورًا فَمَا لَهُۥ مِن نُّورٍ

Atau (orang-orang kafir itu keadaannya) adalah umpama keadaan (orang yang di dalam) gelap-gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak bertindih ombak; di sebelah atasnya pula awan tebal (demikianlah keadaannya) gelap-gelita berlapis-lapis – apabila orang itu mengeluarkan tangannya, ia tidak dapat melihatnya sama sekali. Dan (ingatlah) sesiapa yang tidak dijadikan Allah menurut undang-undang peraturanNya mendapat cahaya (hidayah petunjuk) maka ia tidak akan beroleh sebarang cahaya (yang akan memandunya ke jalan yang benar).

“Ya Allah, Ampunilah segala dosa-dosa ku, kelalaian Ku dengan kecantikan nya tanpa Ku hendak memikirkan akan sesuatu akibat di sebaliknya”…

“Jangan Kau tinggalkan Ku Ya Allah”
“Jangan Kau tinggalkan Ku Ya Allah”
“Jangan Kau tinggalkan Ku Ya Allah”

” Ya Allah, sesungguhnya aku telah menaniaya diri sendiri, oleh itu ampunkanlah segala dosa-dosa Ku”…

Ombak bertindih ombak, kemudian berlapis2 kegelapan dtg menhimpit ku..

Hati ini mmg berbolak balik, dan diberi pula rasa resah gelisah, kemudian di uji dgn kemiskinan atau kekayaan..
Pangkat? Glamour? Harta? Ilmu? Akhlak?

Dapatkah Aku melalui segala cabaran2 di dalam lautan itu?

Dapatkah Aku menepis kegelapan itu?

#JourneyToBeAmazingKhalifah
#Tadabburlautanpart1
#tarbiyahdiri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.