Kiriman penuh cinta dan pertemuan yang dijanjikan

Abang Posmen berderum membunyikan motornya di luar rumah. 3 adik-beradik seperti biasa, berlari-lari dan berebut-rebut untuk mendapatkan sebarang surat. Entah apa yang seronok sangat. Mungkin begitu caranya berinteraksi sesama 3 beradik yang berjarak umur setahun-setahun.

Salah satu kiriman berupa kad raya, menarik hati kanak-kanak itu untuk membukanya. Besar dan cantik. Tatkala dibukanya..

“Wah! Abah, kita dapat kad raya dari ketua menteri sarawak lah!”.

Anak yang tidak mengerti apa-apa itu berasa bangga. Terpampang di kad raya tersebut kata-kata ucapan berserta gambar ahli politik Bumi Sarawak.

“Abah, kenapa dia bagi kita kad raya?” Di sebalik pemikiran si anak kecil tersebut, sudah merancang untuk membawanya ke sekolah. Bangga!

“Sebab kita ni kerabat jauh dia juga.” Si ayah menjawab selamba.

“Owh.. kita saudara mereka ke?” Si anak seakan-akan tidak percaya andai benar keluarganya ada pertalian dengan pemimpin negeri tersebut.

“Kita kan orang Melanau…” Ayah menjawab ringkas.

***

Seorang manusia itu, seringkali diukur dengan darjat dan pangkat. Ukuran materialistik. Sehinggakan tatkala orang kenamaan menyapa,diri seakan-akan rasa istimewa dan mendapat penghargaan. Apakah benar itu kayu ukur yang hakiki?

Dan seringkali kita gembira tatkala mendapat perhatian daripada orang-orang yang hebat-hebat atau berkedudukan tinggi.

Bagaimana pula perasaan kita, tatkala mengetahui bahawa Sang Junjungan Muhammad S.A.W membawa risalah langsung dari Pencipta kita? Dia yang memiliki kedudukan tertinggi, melebihi segala-galanya.

Dia bercakap dengan setiap kita melalui kitab-Nya , Al-Quran.

Tidak terujakah hati ini?

Al-Quran, ini mesej dari Zat Yang Maha Agung!

Langsung…

Untuk setiap manusia

Fuh.. bergetar jiwa.

Lalu, sudahkah membaca kirimanNya?

Bayangkan sahaja satu situasi. Seorang yang amat menyayangi diri mengirimkan surat cinta serta ternukil di sebaliknya ingatan terhadap temujanji yang bakal berlangsung. Namun surat itu tidak mampu dibaca akibat tidak memahami bahasa yang digunakan lantas si penerima tidak dapat menangkap informasi yang diberikan. Mungkin ada juga yang berusaha memahaminya, mendapatkan bantuan pihak lain untuk menterjemahkannya sehingga kiriman yang diberikan dapat difahami. Pada masa yang sama ada yang memilih tidak mengendahkan langsung.

Sehingga akhirnya, tiba saat yang dijanjikan, pertemuan  berlangsung, jiwa-jiwa yang tidak bersedia terus menyesal akibat tindakan yang dilakukan.

Wahai golongan jin dan manusia. Bukankah sudah datang kepadamu rasul-rasul daripada kalanganmu sendiri, mereka menyampaikan ayat-ayatKu kepadamu dan mengingatkanmu tentang pertemuan pada hari ini? Mereka menjawab “Ya, kami menjadi saksi atas diri kami sendiri”. Tetapi mereka tertipu oleh kehidupan dunia dan mereka telah menjadi saksi atas diri mereka sendiri bahawa mereka adalah orang-orang yang ingkar.

Al-An’am, 6 : 130

Dah terima kirimanNya?

Dah baca kirimanNya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.