Rezeki : Untuk diresahkan atau ditadabburkan?

Hadir dalam masyarakat, terpalit tempias gelombang yang resah terhadap ketentuan ilahi. Ada yang resah menantikan keuntungan perniagaannya. Ada yang resah dengan rezeki jodoh yang tak kunjung tiba. Ada yang resah dengan tiadanya kurniaan anak setelah bertahun-tahun mendirikan rumahtangga. Dan entah pelbagai lagi keresahan yang menyesakkan jiwa.

Rezeki itu, memang untuk diresahkan?

Ada satu ayat quran yang seringkali digantung dan dihafal sebagai “penawar”atau formula mendapatkan rezeki melimpah-ruah. Lalu terlihatlah banyak premis-premis meletakkan dan menggantungkan ayat tersebut sebagai alat pelaris.

Hakikatnya, ayat seribu dinar itu, untuk digantung atau untuk ditadabburkan?

dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar, serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka. Dan (ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya. Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu

At-Thalaq, 65 : 2-3

Ayat seribu dinar ini, strukturnya adalah sebab-akibat. Kalau kamu buat ini, kamu dapat ini. Seringkali dalam rezeki, kita juga bermain-main dengan sebab-akibat.

“Kamu marketkan produk kamu begini, kamu akan dapat sales begini.”

Atau,

“Kamu pergilah mandi bunga etc, nanti adalah rezeki jodoh kamu.”

Atau..

“Kamu pergi jumpa doktor ini, insyaAllah tak lama lagi dapatlah anak tu.”

Dan entah, banyak lagi “hukum” sebab-akibat ciptaan manusia yang diimani sepenuh hati sehingga mengakar dalam sistem kepercayaan. Justeru saat ini, apa kata kita beralih pula dengan mengimani hukum sebab-akibat dari Dia Yang Maha Menciptakan? Andai kita percaya dengan Sifu FBAds dalam Marketing ataupun Doktor Pakar O&G dalam dunia peranakan, mari kita tadabbur ayatNya sebagai tanda iman terhadap Dia Yang Maha Pakar 🙂

Bukankah telah banyak keteladanan tokoh terdahulu dalam soal rezeki hasil semaian taqwa yang menghunjam jauh ke dasar hati mereka?

Pernah dengar kisah Nabi Musa yang tiada sebarang harta, makanan dan tempat tinggal bahkan  menjadi pendatang di negeri orang (Madyan)? Lalu jiwa taqwanya menggerakkan jasad untuk membantu 2 orang wanita (anak Nabi Syuaib) tanpa mengharapkan sebarang balasan meskipun Nabi Musa sangat kelaparan dan mengharapkan kebaikan sebanyak-banyaknya dari Allah. Dan rezeki dari arah tidak disangka-sangka itu datang. Nabi Musa dikurniakan isteri (anak Nabi Syuaib) dan mendapat rezeki tempat tinggal serta pekerjaan. [Al-Qosas, 28 : 22-29]

Pernah dengar kisah Nabi Zakariyya yang tidak memiliki anak bahkan isterinya telahpun tua dan mandul? Lalu jiwa taqwanya yang mengharapkan pewarisan agama buat generasi umat menyebabkan dia kerapkali mengungkapkan doa yang tidak putus-putus agar dikurniakan anak. Dan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka itu hadir. Dia dikurniakan anak, Nabi Yahya di saat dirinya dan isterinya sudah tua. [Maryam, 19 : 2-19]

Apakah benar engkau mahu mendapatkan jalan keluar dan menjemput rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka itu? Ketahuilah formula dari Sang Pencipta! Untuk itu, diri ini harus menyemai taqwa. Kerana taqwa adalah kunci kepada rezeki.

Dan orang-orang yang bertaqwa adalah golongan yang…

1) Menjadikan Al-Quran sebagai petunjuk dan pengajaran [2:2 . 2:65-66 , 3:138, 24:34 , 69:48 ]

2) Beriman [2 : 177]

3) Menginfaqkan hartanya ketika susah atau senang [2:177 , 3 : 134]

4) Menahan kemarahannya dan memaafkan orang lain [3 : 134]

5) Mendirikan solat & mengeluarkan zakat [2 : 177]

6) Menyempurnakan janjinya setelah berjanji [2 : 177]

7) Sabar dalam kesempitan, kesakitan dan peperangan [2 : 177]

8) Apabila melakukan perkara keji / menganiaya diri sendiri, terus ingat akan Allah, dan memohon keampunanNya dan tidak berterusan melakukan dosa tersebut sedang mereka menyedarinya [3:134]

9) Tidak memberi alasan ketika diseru berjihad dengan harta dan jiwa [9 : 44]

10) Tiada misi untuk menjadi orang yang berpengaruh (famous/byk followers), dan melakukan kerosakan [39 : 33]

dan lain-lain http://bit.ly/2mdoqXb



Justeru, sebelum resah terhadap rezeki kurnianNya, terlebih dahulu tanyakan pada diri, “Sudahkah aku memenuhi syaratNya dalam mendapatkan rezeki yang melimpah-ruah, dari arah yang tidak disangka-sangka itu?”



Sejujurnya,



Ayat seribu dinar itu, untuk digantung atau ditadabburkan?

Persoalan rezeki itu, untuk diresahkan atau ditadabburkan?

One thought on “Rezeki : Untuk diresahkan atau ditadabburkan?

  • April 8, 2017 at 10:18 pm
    Permalink

    Kena selalu ingtkn diri sendiri bila resah tentang rezeki. Adakah aku benar2 bertakwa?

    Terima kasih untuk perkongsian ini, cik puan maryam.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.