Hidup ini, jalan cerita cinta antara aku dan Dia

Related image

 

Setiap kita sedang mencorakkan jalan kehidupan. Di sepanjang perjalanan, Dia hadirkan segala manusia untuk melihat bagaimana respon hambaNya. Apakah selari dengan wahyuNya atau sebaliknya? Sebagaimana “timeline” dalam FB yang akan mencorakkan siapa diri ini di alam maya.. Maka jalan kehidupan yang aku corakkan jugalah yang akan dipersembahkan di hadapan-Nya dan membuktikan siapa aku sebenarnya.

Jalan ini, dicorakkan diri sendiri. Tanggungjawab untuk membuat pilihan di setiap perjalanan tidak boleh diserahkan pada yang lain. Tidak boleh juga semata-mata mengikut pilihan manusia-manusia lain. Seluas manapun kehidupan di dunia ini, aku hanya dapat membawa jalan yang aku corakkan untuk dibentangkan kepadaNya suatu hari kelak. Tak boleh curi atau tumpang timeline orang lain.Ya, seluas manapun kehidupan di dunia ini, yang betul-betul memberi erti hanyalah jalan-jalan yang aku lalui dan corakkan. Yang lainnya, akan ditinggalkan di bumi, bukan “milikku” untuk dibentangkan di hadapanNya kelak.

Sungguh, (ayat-ayat) ini adalah peringatan, maka barangsiapa menghendaki (kebaikan bagi dirinya) tentu dia mengambil jalan menuju TuhanNya. Tetapi kamu tidak mampu (menempuh jalan itu), kecuali apabila dikehendaki Allah. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Bijaksana”

Al-Mursalat, 77 : 29-30

Ada ketika, berselisih pendapat dengan teman-teman atas asas yang kukuh. Lawan bicara mula berhujah berjela-jela membuktikan diri ini yang tersilap langkah. Nafsu amarah menyeru ego untuk terus melawan. Tetapi bilamana teringatkan Dia, rasa marah itu ditelan langsung. Dia lebih mengetahui siapa yang benar dan aku mengharap petunjukNya terus melimpah-ruah. Bibir terus mengukir senyuman. Tutur bicara kembali tenang. Perancangan untuk melayan rajuk & berkecil hati ditepis habis-habisan. Kerana mengapa tidak mengutamakan Dia berbanding dia. Jalan cerita hidupku antara aku dan Dia tidak berbaloi dicalarkan dengan “drama-drama” emosi yang tidak terkendali. Sedangkan hadirnya konflik realitinya adalah ruang untuk memperbaiki diri.

Di saat membaca berita-berita di saluran online mahupun offline, terbit rasa gundah atas kemelut yang melanda. Dari sudut politik, ekonomi dan sosial, semuanya ranap. Dan apakah aku memilih untuk terlibat dalam usaha pembaikan (islah) negara? Memulihkan masyarakat? Aku, diciptakan dan dihidupkan di zaman ini, dipilih untuk hidup di zaman paling “gelap”. Bukan zaman kenabian, bukan zaman khulafa’ arrasyidin, bukan zaman abbasiyyah mahupun uthmaniyyah. Dia memilih untuk menciptakan aku di zaman ini untuk aku berbuat sesuatu. Soalnya, apakah aku memilih untuk mencorakkan jalan kehidupanku sebagai manusia yang peduli mengambil bahagian memberi respon terhadap apa yang berlaku di sekeliling? Apakah aku peduli melakar jalan kehidupanku sebagai salah seorang watak-watak penting yang sekurang-kurangnya “berbuat sesuatu” terhadap  hidup ini? Atau apakah aku lalai, membuang masa, doing idle.. lalu timelineku yang akan dipersembahkan kepadaNya suatu hari kelak ternyata banyak yang “kosong”?

Dan tidaklah engkau, berada dalam suatu urusan dan tidak membaca suatu ayat Al-Quran serta tidak pula kamu melakukan sesuatu pekerjaan melainkan Kami menjadi saksi atasmu ketika kamu melakukannya, tidaklah lengah sedikitpun dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarah baik di bumi ataupun di langit, tidak ada sesuatu yang lebih kecil dan yang lebih besar daripada itu melainkan semua tercatat dalam lauhul mahfudz.

Yunus, 61

 

Peduli atas jalan sendiri. Peduli dengan timeline sendiri. Usah hanyut dengan yang lalai. Kerana kelak mereka tidak dapat membantumu di hari engkau bertemu denganNya sendiri-sendiri.

Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi, melainkan akan datang kepada Allah Yang Maha Pemurah sebagai seorang hamba. Dia (Allah) benar-benar telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Dan setiap orang daripada mereka akan datang kepada Allah berseorangan pada hari Qiamat.

Maryam, 19 : 93-95

 

Walau siapapun diri ini, walau bersama siapapun, hidup ini realitinya adalah cerita diri ini dengan Sang Pencipta. Kerana suatu hari nanti aku akan bertemu denganNya sendiri-sendiri, bersaksikan setiap ruas anggota yang ada pada diri.

 

*Timeline A+

*Syaitan pun suka duduk kat jalan yang lurus (7: 16). Kacau je. Letak signboard tipu.

*Tunjukkanlah kami ke jalan yang lurus ya Rahman..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.