Berbagai Contoh-contoh Perbandingan Dalam Al-Quran

Allah swt dengan kasih sayangNya kepada hamba-hambaNya, yang mana dengan kasih sayangNya itu, Allah inginkan hamba-hambaNya mendapat petunjuk dan hidayahNya dengan memberi berbagai-bagai contoh perbandingan. Dengan contoh perbandingan tersebut, manusia dapat menggunakan akal fikirannya untuk memahami dan mencari penyelesaian terhadap segala peristiwa yang dihadapinya – kesusahan, kepayahan, kegembiraan, kesenangan, dan seumpamanya. Sesungguhnya Allah telah memberi berbagai-bagai perumpamaan pada makhluk-makhluk ciptaanNya, binatang ternak, serangga, fenomina  (i.e. silih bergantinya siang dan malam), pokok, buah-buahan, dan sebagainya. Firman Allah:

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا لِلنَّاسِ فِي هَٰذَا الْقُرْآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ فَأَبَىٰ أَكْثَرُ النَّاسِ إِلَّا كُفُورًا

Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan berulang-ulang kepada manusia, di dalam Al-Quran ini, dengan berbagai-bagai contoh perbandingan (yang mendatangkan iktibar); dalam pada itu, kebanyakan manusia tidak mahu menerima selain dari kekufuran.” (Surah Al-Israa 17:89)

Dan firmanNya lagi:

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا فِي هَٰذَا الْقُرْآنِ لِلنَّاسِ مِن كُلِّ مَثَلٍ ۚ وَكَانَ الْإِنسَانُ أَكْثَرَ شَيْءٍ جَدَلًا

“Dan demi sesungguhnya Kami telah huraikan dengan berbagai-bagai cara di dalam Al-Quran ini untuk umat manusia, dari segala jenis contoh bandingan dan sememangnya manusia itu, sejenis makhluk yang banyak sekali bantahannya.” (Surah Al-Kahfi 18:54)

Segala contoh perbandingan (kulli mathal) adalah untuk kita menggunakan kepandaian intelektual untuk merenung, memikir, dan menganalisa contoh-contoh perbandingan yang diberi kerana setiap contoh-perbandingan itu, ada ciri-ciri istimewa berbanding dengan contoh-contoh yang lain. Kita tampil menyahut cabaran ini agar kita tidak menjadi seperti orang-orang kafir yang mendustakan ayat-ayat Allah seumpama ayat berikut, apabila Allah membuat contoh perbandingan seperti nyamuk:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا ۚ فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۖ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَٰذَا مَثَلًا ۘ يُضِلُّ بِهِ كَثِيرًا وَيَهْدِي بِهِ كَثِيرًا ۚ وَمَا يُضِلُّ بِهِ إِلَّا الْفَاسِقِينَ

“Sesungguhnya Allah tidak malu membuat perbandingan apa sahaja, (seperti) nyamuk hingga ke suatu yang lebih daripadanya (kerana perbuatan itu ada hikmatnya), iaitu kalau orang-orang yang beriman maka mereka akan mengetahui bahawa perbandingan itu benar dari Tuhan mereka dan kalau orang-orang kafir pula maka mereka akan berkata: Apakah maksud Allah membuat perbandingan dengan benda ini? (Jawabnya): Tuhan akan menjadikan ramai orang sesat dengan sebab perbandingan itu dan akan menjadikan ramai orang mendapat petunjuk dengan sebabnya dan Tuhan tidak akan menjadikan sesat dengan sebab perbandingan itu melainkan orang-orang yang fasik.” (Surah Al-Baqarah 2:26)

Kita seharusnya sanggup memperuntukkan sebahagian masa kita untuk kita mentadabbur contoh-contoh perbandingan itu, seterusnya mengaitkan dengan kehidupan kita – apakan ibrah atau pengajaran yang dapat kita pelajari dari contoh-contoh perbandingan yang Allah swt berikan dalam banyak ayat-ayat Al-Quran, dan seterusnya menetapkan tindakan yang kita akan ambil dalam kehidupan seharian kita, menepati kesimpulan berdasarkan kepada ayat berikut:

كِتَابٌ أَنزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِّيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ

“(Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu wahai Muhammad), Kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatnya dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar.” (Surah Sad 38:29)

Wallahu wal iyya attaufiq

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.