Meneruskan langkah

Pentas bermula. Tabir diangkat.

Ada yang memilih untuk beraksi. Dan ada yang memilih untuk sekadar memerhati.

Begitulah pentas kehidupan dunia. Layar masa terus dan terus berlalu. Ada yang memilih untuk beramal, melakar sejarah. Dan ada yang memilih untuk melihat sejarah itu terus diulang dan diulang kembali.

Usaha berbuat kebaikan, menuntut pengorbanan yang bukannya sedikit.

Ada ketika gerak langkah itu tersusun dengan banyaknya “batu-bata” mukmin yang peduli untuk saling berpesan-pesan kepada kebenaran dan kesabaran sehingga terbinanya bangunan yang kukuh.

Pada ketika yang lain, satu-persatu “batu-bata” itu menyatakan hasrat untuk berundur diri. Enggan untuk bersama. Menjadikan bangunan itu mula goyang. Meskipun semua yang berundur memberikan alasan yang kukuh. Lalu persoalan demi persoalan hadir.

“Apakah patut langkah ku teruskan?”

Aku hanya bermaksud mendatangkan perbaikan sedaya-upayaku. Dan petunjuk yang aku ikuti hanya daripada Allah. KepadaNya aku bertawakal dan kepadaNya (pula) aku kembali.

Hud, 11 : 88

 

Dalam bertindak dan menyusun gerak langkah. Adakalanya hadir entah segala macam limiting beliefs yang menyebabkan rasa enggan meneruskan.

“Kenapa nak susah payah buat semua ni?”

Terutama bila yang diceburi itu adalah perkara baru, tiada pengalaman. Untuk meneruskan, terasa sakit.

“Kenapa saya yang kena buat semua ni?”

Kalau tidak kerana memikirkan akan tiba saatnya bakal bertemu dengan Pemilik Hari Pembalasan, mungkin telah memilih untuk turut sama mengundur diri.

Sebenarnya, tawakal itu bagaimana?

Bergantung pada dia atau Dia?

Ketika dia mengundur diri, apakah itu bermakna terputus daripada pertolongan Dia?

Tuhan, bantu aku mengenaliMu. Bantu aku untuk tawakal kepadaMu. Bantu aku untuk memahami QalamMu sehingga menjemput pertolonganMu.

 

3 thoughts on “Meneruskan langkah

    • May 21, 2017 at 2:59 pm
      Permalink

      Amal soleh itu luas kan.
      PIESly
      Dan ada amal soleh lain yang harus diprioriti. Bilamana undur diri itu bukan bermakna tidak memberi sokongan.

      Kan?

      InsyaAllah bantuan dariNya luas.
      Mengajar erti kebergantungan kepadaNya.

      Thank you

      Reply
  • May 22, 2017 at 10:27 pm
    Permalink

    Apakah beza kembali kepada Allah dan bertawakal???

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.