Tauhid vs Syirik : Mengapa memilih rumah labah-labah yang lemah?

Ain : Jom gi kelas faham Quran hujung minggu ni!

Aisya : Sebenarnya dah niat nak siapkan slides untuk mengajar kelas minggu hadapan.

Alina : Maaflah Ain. Ada urusan lain Ahad ni. Lain kali InsyaAllah ya.

Tiba-tiba Nurul muncul tak sabar-sabar mengkhabarkan berita. Dia terus menunjukkan flyers program melonjakkan sales oleh salah satu syarikat tersohor yang banyak melahirkan para jutawan.

Nurul : Korang! Sabtu ni mereka nak buat Grand Opening pejabat baru. Ada sesi percuma separuh hari. Tajuk best giler! Padahal program mereka ni harga beribu kot kat luar.

Aisya : Eh! Terhad untuk 50 terawal je lah.

Tangannya segera mencapai telefon pintar.

Alina : Daftar untuk aku sekali weih! Jangan daftar seorang-seorang

***

Saya hidup untuk siapa?

Saya hidup untuk memenuhi apa yang saya mahu, apa yang saya suka. Begitu?

Justeru tidak mengapa andai saya tidak tahu apa bicaraNya lewat wahyu Al-Quran. Tidak mengapa untuk saya sibuk mencipta impian, memenuhi keinginan, bertungkus-lumus membangunkan diri, mencipta peradaban yang gah, dan tidak mempedulikan wahyuNya.

“Eh, saya tidak bermaksud begitu!”

Tetapi mengapa tindakan menunjukkan sikap yang sama dengan manusia yang mensyirikkan Allah?

Mengambil rumah labah-labah sebagai perlindungan, adalah perumpamaan jiwa manusia yang mengambil selain Allah sebagai sumber pergantungan dan perlindungan. Meskipun tidak diungkapkan dan diakui dengan kata-kata, hakikatnya tindakan perbuatan mencerminkan apa yang dipercayai dalam hati.

Dirinya sanggup berjihad dan bersungguh-sungguh memenuhi “kehendak” sumber pergantungan selain Allah itu sehingga segala tenaga, masa dan harta sanggup dikerahkan kepadanya.

***

Ada manusia mensyirikkan Allah dengan manusia. Sentiasa memenuhi kehendak dan piawai yang digariskan manusia. Boleh jadi manusia itu majikannya. Atau pasangan yang dicintainya. Atau bahkan ibu bapanya sendiri!

Misalnya, apakah pilihan tindakan saat majikan memanggil dan menegur. “Saya tak nak tengok awak pakai baju labuh-labuh ni. Kita kena nampak cantik depan klien. Sekarang kan banyak tudung kecil-kecil yang bergaya.”

Itu bicaranya. Sedangkan hatimu berbelah bahagi ingin menepati perintah Tuhan atau menjaga sumber pendapatan.

Bagaimana pula seandainya diuji dengan pasangan yang sering menghalang dan memujuk untuk meninggalkan kebaikan.

“Tak payahlah sedekah selalu. Keluarga kita ni masih tak cukup serba-serbi.

Hakikatnya, di sebalik setiap ujian hidup terselit ujian terbesar yang seringkali tidak disedari. Itulah ujian mentauhidkan Allah yang mendasari tujuan hidup seseorang manusia.

Kaum Nabi Nuh, enggan mendengar wahyu Tuhan. Enggan peduli seruan Nabi Nuh dan terus lalai dengan urusan kehidupan mereka sehari-hari. Mereka diuji dengan usia yang panjang. Namun, ujian nikmat usia yang panjang membuktikan bahawa mereka gagal untuk taat kepada Tuhan dan terus larut dengan kehendak diri.

Dan sesungguhnya, Kami telah mengutuskan Nabi Nuh a.s. kepada kaumnya, maka dia tinggal bersama mereka selama seribu tahun kurang lima puluh tahun. Kemudian mereka dilanda banjir yang besar, sedangkan mereka adalah orang-orang yang zalim.

Al-‘Ankabut, 29 : 14

Ada manusia, saling bergantung antara sesama sehingga sanggup melakukan apa sahaja agar menjaga hati masing-masing. Tidak sanggup melawan arus, terus mengikut apa yang dilakukan majoriti. Puncanya, takut “ditinggalkan” meskipun apa yang dibawa arus masyarakat adalah kebatilan. Bukankah Nabi Ibrahim bersendirian menegakkan ketaatan kepada Allah dan Allah memeliharanya daripada rentung dibakar api kaumnya.

Maka tidak ada jawapan kaumnya selain mengatakan “Bunuhlah atau bakarlah dia” Lalu Allah menyelamatkannya daripada api. Sesungguhnya, demikian itu pasti terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang beriman. Dan dia (Ibrahim) berkata “Sesungguhnya berhala-berhala yang kamu sembah selain Allah, hanya untuk mencipta perasaan kasih sayang di antara kamu dalam kehidupan di dunia, kemudian pada hari kiamat sebahagian kamu akan saling mengingkari dan saling mengutuk dan tempat kembalimu ialah neraka, sama sekali tidak ada penolong bagimu.”

Al-‘Ankabut, 29 : 24-25

Ada manusia, mensyirikkan Allah dengan hawa nafsunya. Menuruti apa yang diingininya tanpa memikirkan sebarang batasan. Saling bercinta tanpa ikatan pernikahan yang sah. Bergaul bebas antara lelaki dan perempuan.

“Ini hak sayalah. Suka hati sayalah nak buat apa.”

Dan (ingatlah) ketika Lut berkata kepada kaumnya “Kamu benar-benar melakukan perbuatan yang sangat keji yang belum pernah dilakukan oleh seorang pun daripada umat-umat sebelum kamu. Adakah layak kamu mendatangi lelaki, menyamun dan melakukan kemungkaran di tempat-tempat pertemuanmu? Maka jawapan kaumnya tidak lain hanya mengatakan “Datangkanlah kepada kami azab Allah, jika engkau termasuk orang-orang yang benar.”

Al-‘Ankabut, 29 : 28-29

 

***

Saya berlindung dan bersandar pada siapa?

Mengapa memilih berlindung di rumah labah-labah yang lemah?

Kesibukan dan kesungguhan kaum Nabi Nuh merentas lebih 900 tahun, musnah begitu sahaja oleh Dia yang menurunkan air dari langit. Lemahlah pergantungan kaum Nabi Nuh yang enggan memahami wahyu Tuhan. Umpama sarang labah-labah yang lemah berbanding Tuhan, Rabb sekalian manusia.

Kecintaan dan kecenderungan kaum Nabi Luth yang tegar memperjuangkan “hak asasinya” memenuhi keinginan nafsu sendiri, menjemput azab Tuhan. Musnahlah keseluruhan kaum Nabi Luth, saat azab diturunkan dari langit.  Lemahlah pergantungan kaum Nabi Luth, yang mempertuhankan hawa nafsunya. Umpama lemahnya sarang labah-labah, untuk dibandingkan kekuasaan perlindungan Tuhan.

Kebijaksanaan dan pembangunan peradaban yang gah oleh kaum ‘Ad dan Thamud, mengundang azab Tuhan. Kesungguhan mereka membangunkan potensi diri sehingga digelar “orang-orang yang berpandangan tajam”, tidak menjamin keselamatan daripada azab Tuhan saat mereka memilih untuk mengingkari kehendak Tuhan. Pembangunan peradaban dan kebijaksanaan intelektual tetap umpama sarang labah-labah yang lemah seandainya dasar pembangunannya adalah pengingkaran kepada Tuhan. Terus dan terus enggan memahami firman Tuhan, meneruskan kehidupan bertuhankan material.

Juga (ingatlah) kaum ‘Ad dan Thamud, sesungguhnya telah nyata bagi kamu kehancuran daripada bekas-bekas tempat tinggal mereka. Syaitan telah menjadikan perbuatan buruk mereka dirasakan indah, sehingga menghalang mereka ke jalan Allah, sedangkan mereka adalah orang-orang yang berpandangan tajam.

Al-‘Ankabut, 29 : 38

 

***

 

Justeru, setiap pagi yang menyapa, membiaskan cahaya mentari ke ruang kamarmu, cuba koreksi diri.

“Hari ini, saya hidup untuk siapa?”

Untuk bersenang-senang memenuhi kehendak diri dengan usia yang panjang seperti kaum Nabi Nuh?

Untuk memenuhi kehendak dan keinginan manusia-manusia lain, lebih selesa mengikut kehendak majoriti masyarakat seperti kaum Nabi Ibrahim?

Untuk menuruti keingingan hawa nafsu dan kecintaan kepada dunia seperti kaum Nabi Lut?

Untuk mengecapi kebijaksanaan intelektual dan membangun peradaban yang gah meskipun mengesampingkan kepedulian untuk taat kepada apa yang dikehendaki Tuhan seperti kaum ‘Ad dan Thamud?

Kesemua mereka telah hancur kerana apa yang dibangunkan dan disandarkan sebagai perlindungan adalah lemah. Jauh lebih lemah seperti sarang labah-labah.

Selamatlah Nuh dan pengikutnya dalam bahtera yang dilindungi Tuhan.

Selamatlah Nabi Ibrahim berseorangan dibakar api yang dilindungi Tuhan.

Selamatlah Nabi Luth dan pengikutnya yang digesa para malaikat untuk keluar daripada kawasan kaumnya saat azab Tuhan diperintahkan untuk diturunkan.

Saya?

Saya “menyembah” dan “taat” kepada siapa? Sedangkan langkah paling pertama untuk taat adalah bermula dengan kepedulian mempelajari dan memahami kandungan Al-Quran agar tahu apa yang disuruhNya.

Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah labah-labah, sekiranya mereka mengetahui. Sesungguhnya Allah mengetahui apa sahaja yang mereka sembah selain Dia. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Al-‘Ankabut, 29 : 41-42

“Hey! Saya tak menyembah selain Allahlah!”

Enggan mempelajari dan memahami kata-kata Allah melalui QalamNya (Al-Quran), bukankah tanda terawal keengganan mengabdikan diri kepadaNya. Mana mungkin seseorang hamba itu mampu taat kepada Tuannya bilamana apa yang dikehendaki Tuannya bahkan langsung tidak diketahuinya.

Sama seperti kaum Nabi Nuh yang menutup telinga saat Nabi Nuh ingin berbicara.

Sama seperti kesungguhan kaum Nabi Ibrahim membakar Nabi Ibrahim agar lenyap seruan mengabdikan diri kepada Allah.

__________________

Ibrah Surah Al-‘Ankabut

Penyampai : Ustaz Muhammad Shaari Ab Rahman

One thought on “Tauhid vs Syirik : Mengapa memilih rumah labah-labah yang lemah?

  • November 7, 2017 at 11:13 am
    Permalink

    Sistem rumah labah-labah juga adalah lemah….perumpamaan untuk manusia

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.