JANGAN LUPAKAN DAKU…

JANGAN LUPAKAN DAKU…

Kehidupan ku kian senang dan mudah…
Nikmat..
Sungguh nikmat…
Aku lah yang terhebat disini…
Aku lah yang terbaik disini…

“Jom solat ke masjid!”

“Pergilah dulu” aku jawab.

Sedangkan ketika susah akulah yang setia disana.

Kenapa?

Sebab sekarang aku senang.

Malam menjadi waktu untuk aku bersuka ria berbanding malam waktu untuk aku bersamaNya dahulu.

Kenapa?

Sebab sekarang aku senang.

Pulang lewat malam.

Hampir subuh dan tidur.

Subuh diakhir waktu kadang lepas waktunya sedangkan dulu aku yang paling patuh dengan waktunya.

Kenapa?

Sebab aku senang.

Sekarang aku sering dikelilingi orang dan aku semakin terasa tinggi kedudukan aku sedangkan dulu aku lebih merendahkan diri.

Kenapa?

Sebab aku senang.

Setiap hari di dalam bilik, almari itu sering aku selisih di atasnya terdapat sebuah kitab panduan yang dahulunya peneman setia aku. Kini, ia adalah perhiasan ku yang penuh dengan habuk.

Kenapa?

Sebab aku senang.

“Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat nanti ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (Al-Hadid 57:20)

Aku sentiasa yang terbaik.
Suatu hari aku melakukan perbuatan yang keji(kerana fikir aku yang terbaik) sedangkan itu adalah perkara yang dilaknati Nya.
Aku rasa tidak tenang.
Malu hadapi insan-insan disekeliling.
Malunya aku hendak menghadapi si Dia.

Apa patut aku buat?
Air mata sentiasa bergelinangan.
Aku hilang arah.
Minda aku sentiasa kenangkan dosa yang hina itu.
Aku merasakan diri aku ini rosak.
Tiada lagi tempat untuk aku.
Rasa seperti alam ini bukan lagi tempat untuk aku.
Air mata keluar tanpa henti.

“dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.”
(Al-Anbiyaa 21:35)

Aku rasa kosong…
Aku malu…
Aku bingung sendirian..
Aku tidak tahu apa yang perlu dilakukan..
Aku rasa seperti berada didalam ruang yang gelap dan penuh dengan tekanan.
Maaf sentiasa dimulut ku…
Tetapi tidak tahu ditujukan kepada siapa…

Aku…
Aku…
Aku…

Tak tahu….

“Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri”.(Al-Anbiyaa 21:87)

Sampailah satu waktu, tanpa angin dan hujan…
Hadirnya mutiara kata dari seseorang…
Sepertia dia tahu apa yang aku hadapi…

Katanya…

“Dan itulah kenapa ketika datang rasa sakit dan derita.
Rasa sakit dan derita hanya akan jadi negatif jika sakit dan derita itu menjadi pembatas ataupun penghalang antara kamu dan Allah Swt.”

“Dan ia akan jadi positif! Jadi motivasi! Apabila kamu kembali kepada Allah Swt.”

“Dan inilah apa yang setiap individu mengalami sakit dan derita….

Perlu menyedari….

Bahawa rasa sakit dan derita bukan untuk Allah menghukum…

Tetapi..

Ia adalah panggilan dari Allah…

Kembalilah…
Kembalilah…
Aku rindukan kamu…

Hamba ku…
Ini adalah sentuhanku…

Hamba ku…
Kembalilah kepada ku…

Ini adalah satu hikmah daripada sakit dan derita yang kamu hadapi.

Saat kita bertelefon dan bermesej atau berhubung sesama sendiri…

Allah menggunakan derita dan sakit untuk berhubung dengan kamu….

Agar kamu kembali kepada Nya.

Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
(Az-Zumar 39:53)

Dan kamu dapat bereaksi disalah satu jalan

KAMU BOLEH MENGHADAPI ATAU MELARAT DENGAN SAKIT DAN DERITA KETIKA SAAT ITU..

Atau…

KAMU MEMBUAT KEPUTUSAN UNTUK KEMBALI KEPADA ALLAH SWT…

Atau…

Kamu hanya hadapi sakit dan derita itu tanpa berbuat apa-apa dan kamu akan lihat apakah kesannya terhadap diri kamu…
Dan ini adalah peringkat terakhir dimana agama kamu akan mula pudar…
Solat mu hilang nikmatnya…
Kekhusyukan kamu telah tiada…
Kemahiran kamu membaca quran hilang…
Kesanggupan kamu untuk berpuasa juga tiada lagi kemampuan.

Ini kerana…

KAMU TELAH SERAHKAN DIRI KAMU KEPADA SYAITAN!!

Makhluk yang telah berikrar rosakkan kamu…

“Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini dan aku akan menyesatkan mereka semuanya,”
(Al-Hijr 15:39)

 

Disaat kamu hadapi sakit dan derita,

Carilah orang yang beriman…

Carilah orang yang soleh…

Dan biarlah mereka membimbing mu untuk kembali kepada Allah Swt….

“Pada hari itu orang yang zalim menggigit tangannya (jari) dengan penuh penyesalan sambil berkata alangkah baiknya kalau aku dahulu menurut ajaran Rasul Allah. Wahai alangkah baiknya kalau aku tidak menjadikan si anu sebagai sahabat karib. Ia telah menyesatkan aku dari mengingati pesanan (Allah) setelah peringatan itu datang. Memang syaitan akan melepaskan diri dari kejahatannya terhadap manusia. (Al-Furqan 25: 27-29)

Ya Allah ampunilah dosa kami,
Kurniakan kami kerajaan yang tiada siapa dapat menandinginya.
Ya Wahab..

“Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang dibersihkan dari sebarang syirik (ikhlas)”. (Al-Hijr 15:40)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.