Pemimpin

“Ni saya bagi arahan ni, kena ikut.”
-“Tak naklah.”
“Eh, jangan degil! Ikut!”
-“Takmau.”

Kasihan pemimpin macam ni. Si pengikut bukan pengikut. Tapi penentang.
Eh?

Ada satu makhluk ni, dia ada semacam skill komunikasi yang membuatkan manusia nak ikut. Sebab dia pandai pujuk. Dahsyat punya skill. Jom kita tengok sikit contoh-contoh bicaranya yang membuatkan manusia jadi nak “ikut”.

“Tuhanmu hanya melarang kamu berdua mendekati pohon ini, agar kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang yang kekal (di dalam syurga.” Dan dia bersumpah kepada keduanya “Sesungguhnya aku ini benar-benar termasuk penasihatmu.”
Al-‘Araf, 7 20-21

Ada beza lenggok bahasa pemimpin yang ini dengan contoh bahasa pemimpin yang awal-awal tadi. Manusia itu realitinya sulit dipaksa untuk melakukan sesuatu. Daripada pengikut, boleh jadi penentang. Tapi andai dipujuk dengan diterang apa, kenapa dan bagaimana banyak kali, akhirnya seseorang manusia itu akan tertipu dan mahu taat kepada musuh yang nyata ini.

“Wahai Adam, mahukah aku tunjukkan kepadamu pohon yang menyebabkan hidup selama-lamanya dan kekuasaan yang tidak akan hilang lenyap?”
Toha, 20 : 120

Ni satu lagi lenggok bahasa syaitan.

“Wahai para pelajar kaunseling, kongsikan apakah teknik ‘kaunseling’ ini?”

-“Ini Questioning skill. Instead of creating resistance, this guy roll with resistance by not forcing but giving autonomy. Manusia ni suka diberi kemampuan memilih. Jadi, bila dipujuk berkali-kali dengan gaya questioning ni, membuatkan lawan bicara berfikir dan ada kemungkinan ‘ikut’ apa yang di’nasihat’kan.”

Oh syaitan.
Bicaramu berbisa.
Walaupun tiada lesen kaunselor berdaftar.
Tapi kemahiranmu boleh kalah kami-kami ni.
Lesenmu penghasut dan pemujuk & penipu berdaftar agaknya.

 

(Iblis) menjawab “Berilah aku penangguhan waktu, sehingga hari mereka dibangkitkan.” (Allah) berfirman “Sesungguhnya, kamu termasuk yang diberi penangguhan waktu”. (Iblis) menjawab “Kerana Engkau telah menyesatkan aku, maka aku akan selalu menghalang mereka daripada jalanMu yang lurus, kemudian pasti aku akan mendatangi mereka daripada depan, belakang, kanan dan kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur”
Al-‘Araf, 7 : 14-17

Syaitan dapat lesen untuk menghasut dan menyesatkan manusia sampai Hari Qiamat rupanya. Aish…

Belajar di sekolah syaitan itu musuh. Tapi dalam realiti kehidupan, dari segi tindak-tanduknya, syaitanlah pemimpin? Oh tidak!

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada malaikat “Sujudlah kamu kepada Adam”; lalu mereka sujud melainkan iblis; ia adalah berasal dari golongan jin, lalu ia menderhaka terhadap perintah Tuhannya. Oleh itu, patutkah kamu hendak menjadikan iblis dan keturunannya sebagai sahabat-sahabat karib yang menjadi pemimpin selain daripadaku? Sedang mereka itu ialah musuh bagi kamu. Amatlah buruknya bagi orang-orang zalim : Pengganti yang mereka pilih itu.
Al-Kahf, 18 : 50

Alaa.. Tak nak jadikan syaitan pemimpin. Tapi syaitan tu tak nampak.

“Sesungguhnya dia dan pengikut-pengikutnya dapat melihat kamu daripada suatu tempat yang kamu tidak boleh melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu PEMIMPIN BAGI ORANG-ORANG YANG TIDAK BERIMAN.”
Al-‘Araf, 7 :27

Ada satu point atas ni untuk tidak menjadikan syaitan sebagai pemimpin iaitu : Jadilah orang beriman.

Orang beriman itu apa?

1⃣   Orang beriman itu adalah bila disebut nama Allah, bergetar hatinya.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah, gementar hatinya dan apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal. (iaitu) orang-orang yang mendirikan solat dan yang infaq sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Mereka itu adalah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya.
Al-Anfal, 8 : 2-4

Checklist pertama : Bergetar tak hati bila disebut nama Allah?

Kalau tak, kena buat sampai dia bergetar. Bagaimana?

Kena cari ilmu yang benar (Al-Quran). Sebab hanya dengan ilmu, hati itu merespon dengan sewajarnya. Orang yang tak tahu ular itu berbisa, tidak akan takut saat melihat ular. Sebaliknya orang yang tahu ular itu sangat berbisa, dengar sahaja orang menceritakannya, dah meremang rasa takut.

“Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepadaNya , hanyalah para ulama (orang berilmu).”
Fathir, 35 : 28

2⃣   Kedua, iman itu hanya akan didapatkan melalui Quran.

“Alamak, saya jarang baca Quran. Boleh jadi tak beriman ke?”

Demikianlah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad), Ar-Ruh (Al-Quran) dengan perintah Kami. Sebelumnya engkau tidaklah mengetahui apakah kitab (Al-Quran) dan APAKAH IMAN ITU. Tetapi Kami jadikan Al-Quran itu cahaya, dengan itu Kami memberi petunjuk kepada siapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya engkau benar-benar membimbing (manusia) ke jalan yang lurus.
Asy-Syura, 42 : 52

Tanpa Al-Quran, tiada iman.

Eh? Percaya?

Misalnya, beriman kepada Allah. Allah kita tak nampak kan? Ilmu dari mana lagi kita nak kenal Allah sehingga beriman denganNya melainkan Al-Quran?

Contohnya, beriman kepada Hari Akhirat. Ini juga ghaib. Belum berlaku lagi. Ilmu dari mana lagi untuk betul-betul yakin yang Akhirat itu ada, Imani kewujudannya, melainkan melalui Al-Quran?

Lagi, beriman kepada malaikat. Ada rasa tak yang setiap waktu ada 4 malaikat bersama? Dua di sebelah kiri dan kanan yang mencatat secara teliti setiap amal. Ada lagi malaikah hafazah yang menjaga di depan dan belakang. Perrrgh, kalau beriman dengan Malaikat, confirm tak berani mengingkari perintah Tuhan. Tapi kenapa macam selalu lupa kehadiran 4 malaikat ni? Ada kaitan dengan tak baca Quran sampai tak kenal malaikat? Bagaimana nak beriman dengan malaikat kalau tak dapatkan ilmu daripada Al-Quran?

Orang-orang yang telah Kami berikan kitab, mereka membacanya sebagaimana yang sepatutnya, mereka itulah yang beriman kepadanya. Dan barangsiapa ingkar kepadanya, mereka itulah orang-orang yang rugi.
Al-Baqarah, 2 : 121

 

***

 

Moral of the story. Jangan terpedaya dengan pujuk rayu syaitan sehingga menjadikan dia pemimpin tanpa sedar. Ubatnya, BERIMANLAH!

Beriman dalam erti kata sebenar.
Beriman sehingga bergetar hati saat disebut nama Tuhan.
Beriman sehingga sedar malaikat ada mengawasimu.
Beriman sehingga setiap hari adalah hari yang diisi penuh dengan amal soleh kerana bersedia terhadap Hari Pembalasan.
Berimanlah yang syaitan itu musuh bukan pemimpin untuk diikuti.

Dan barangsiapa yang berpaling daripada pengajaran Allah Yang Maha Pemurah (Al-Quran), Kami biarkan syaitan menyesatkannya dan menjadi teman karibnya.
Az-Zukhruf, 43 : 36

 

***

 

Contoh bisikan syaitan “Post ni panjang sangat. Apa pendapatmu untuk jangan share kat kawan-kawan yang lain supaya mereka tak rasa ‘semak’ dan semacam ‘spam’ dalam inbox mereka? Nanti kawan-kawan tak suka kamu …. “

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.