Kembara Iman

Tersekat-sekat. Seakan-akan banyak hambatan. Perjalanan ke destinasi terasa sulit. Mungkinkah akan tiba ke matlamat yang dituju?

“Waze ni boleh percaya ke?”

-“Kalau kau tak percaya dia, nak percaya apa lagi?”

“Aish… Tanya je lah.”

-“Betul dah tu. Selama aku ikut dia, selamat je sampai.”

“Tapi, ni macam pelik..”

Gusar saat realiti perjalanan terlihat kabur. Khuatir sesat. Risau makin menjauh. Sedangkan destinasi yang ingin dijejaki terlalu penting. Ibarat bertaruh antara mati dan hidup. Bagaimana hati boleh merasa semua ini?

 

***

 

Ada manusia, destinasi kehidupannya meraih kejayaan meraih gelar. Lalu menyusun strategi merealisasikan mimpi. Sanggup melabur harta bagi peluang yang meningkatkan prestasi diri. Bahkan menyedari sebarang petanda yang bakal merencatkan perjalanan, bersegera bertindak memperbaiki situasi. Sehingga akhirnya gelar doktor mahupun professor berjaya digenggam tangan.

Kesungguhan melakar strategi menuju destinasi sangat bergantung kejelasan dan kemahuan seorang insan. Tidak jelas hala tuju dan kemahuan yang rendah, mengakibatkan “tayar yang tidak bergerak.”

‘Lantak pi lah.’

Ada satu destinasi memerlukan perhatian setiap hamba.

Mahukah kembali ke kampung syurga? Pernah meletakkannya sebagai destinasi tujuan?

“Mestilah nak masuk syurga. Siapa nak masuk neraka?”

Dan syarat memasukinya adalah iman & amal soleh. Sedangkan ada manusia yang perasan sudah beriman, namun hanya menyedari kemunafiqannya di akhirat kelak. Alangkah rugi.

Lalu,

Iman itu apa?

***

Teras iman, SATU

 

Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) – (Al-Quran sebagai) roh; engkau tidak pernah mengetahui (sebelum diwahyukan kepadamu): apakah Kitab (Al-Quran) itu dan

tidak juga mengetahui apakah iman itu;

akan tetapi Kami jadikan Al-Quran: cahaya yang menerangi, Kami beri petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus

Asy-Shuraa, 42 : 52

Bahkan nabi tidak punyai pengetahuan tentang iman, melainkan setelah Allah menurunkan Ar-Ruh (Al-Quran). Lalu, tanpa Al-Quran, iman itu apa? Wujudkah iman tanpa Al-Quran?

Justeru, manusia yang tidak memahami Al-Quran, bagaimana untuk menjadi orang yang beriman? Mengaku beriman tetapi tidak tahu apa yang dibicarakan Tuhan, masih menjalani kehidupan berteraskan system kepercayaan masing-masing.

Andai posisi diri sahaja tidak pasti apakah beriman atau tidak, bagaimana mungkin percaya dan yakin pasti menempati syurga?

Angan-angan je. Perasan.

Bahkan ini bukan angan main-main.

Sanggup bertaruh antara syurga dan neraka?

***

Siapakah orang beriman?

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.

Al-Anfaal, 8 : 2

Dua ciri orang yang beriman. Sudahkah terpenuhi ciri-cirinya dalam diri?

“Alamak, saya tak rasa apa-apa lah bila disebut nama Allah. Tidak seperti timbulnya rasa takut saat terdengar berita ular di belakang rumah.”

Berani mengaku diri belum beriman?

“Alamak, saya juga tak rasa apa-apa bila disebutkan ayat-ayatNya.”

Bagaimana nak timbulkan sebarang rasa andai tiada ilmu dan kefahaman mengenainya. Sebagaimana seorang pelajar sekolah rendah yang baru bertatih belajar memahami Bahasa Inggeris, kemungkinan buku berbahasa inggeris belum mampu difahami lantas hilang sebarang rasa saat “menyebut” satu persatu perkataannya tanpa memahami.

Persoalannya, pernahkah terfikir untuk merancang pengajian Bahasa Arab agar memahami Al-Quran agar dengannya diri akan mengenali Tuhan dan tersentuh membaca QalamNya? Sudahkah mahu bergetarnya hati saat terdengar nama Tuhan dan meningkat rasa iman tatkala membaca memahami ayat-ayatNya?

Andai menjadi “Orang Beriman” itu matlamat hidup, apa pendapatmu tentang usaha serius menyusun strategi mencapai misi memenuhi ciri-ciri menjadi orang beriman, bermula dengan memahami Al-Quran secara keseluruhan [42 : 52]?

Apa pendapatmu tentang, muslim  yang ummiy (2:78), tidak memahami Al-Kitab, merasakan diri beriman, tetapi hakikatnya banyak perintah Tuhan yang dilanggari akibat tidak memahami Qalam Tuhan?

***

Apakah sikap saya terhadap Al-Quran, mencerminkan ciri orang beriman ? 13 : 36  .  2 : 121 . 22:54 .

Jika saya beriman, saya pasti diuji. Sudahkah saya diuji? 29: 2 .

Sedangkan ujian adalah rahmat. 2 : 286

Sudahkah saya analisa, andai iman saya lemah, apakah saya ini munafik? 9:64 . 63 : 1-4 . 39 : 45 . 40:84-85 . 40:10-12

Siapa yang berangan-angan masuk syurga ? Yang belum jelas jihadnya [2:214 ; 3:42].  Yang tertipu dengan konsep golongan neraka boleh dipindahkan ke syurga sedangkan berita Al-Quran hanya dua : Syurga selamanya atau neraka selamanya [2:80-82 ; 3:23-24 ; 99:6-8 ; 19:71 ; 74:40-49 ; 15:2]. Perasan pasti diampuni tanpa peduli memenuhi syarat / pedomanNya [7:169-170]. Perasan mendapat syafaat rasul [10:18 ; 39:43-44 ; 6:94]

***

 

Dah tadabbur tazakkur ayat-ayat di atas?

Benarkah langkah ini berada dalam kembara iman? Atau diri tidak pernah terfikir menyusun strategi menjadi orang beriman?

2017 yang bakal berlabuh, dengan rentang waktu tersisa membukti kepercayaan kepada Yang Esa, sudahkah melakar hidup, menyusun strategi agar mencapai misi menjadi orang yang beriman?

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.