Mensia-siakan yang teristimewa

Dia tersedu-sedan menahan sebak dan kecamuk di dalam dada.

“Sampai hati dia mensia-siakan saya. Saya dah korbankan segalanya untuknya”

Begitu keluhan hati seorang isteri yang baru selesai bertarung nyawa melahirkan seorang lagi khalifah di muka bumi. Hadirnya si anak disambut penuh rasa luka teringatkan si suami yang tidak hadir pada saat genting kerana sedang menyulam cinta dengan wanita lain.

Ini cebisan drama televisyen, juga kisah realiti di kamar peguam.

Hati parah terluka mengenangkan diri yang dibiarkan, dipersia-siakan. Begitu kemelut emosi tatkala menghadapi manusia yang tidak bertanggungjawab serta enggan menzahirkan ekspresi syukur penghargaan?

Sedangkan Dia Asy-Syakur, tidak akan mensia-siakan amal soleh makhlukNya dan pasti akan membalas dengan ganjaran sebaik-baiknya.

Maka Tuhan mereka perkenankan doa mereka (dengan firmanNya): “Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah (kerana menyelamatkan ugamanya), dan yang diusir ke luar dari tempat tinggalnya, dan juga yang disakiti (dengan berbagai-bagai gangguan) kerana menjalankan agamaKu, dan yang berperang (untuk mempertahankan Islam), dan yang terbunuh (gugur Syahid dalam perang Sabil) – sesungguhnya Aku akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka, dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, sebagai pahala dari sisi Allah. Dan di sisi Allah jualah pahala yang sebaik-baiknya

Ali-Imran, 3 : 195

Buat hati yang terluka, bagaimana pendapatmu akan kasih sayangNya yang tidak pernah mensia-siakan hamba-hambaNya yang beramal? Andai segala pengorbanan melayari bahtera rumahtangga dilakukan kerana Dia dan bukan dia, apakah hati merasa cukup dengan balasan daripadaNya yang Maha Pemurah, tidak akan mensia-siakan amal hamba-hambaNya?

Begitu kentalnya jiwa seorang anak yang disia-siakan adik-beradik sehingga dibuang ke dalam perigi. Langsung dijumpai manusia lain dan menjualkannya. Diuji lagi dengan godaan isteri tuannya sehinggakan dipaksa memasuki penjara selama beberapa lama. Pahit pengalaman hidupnya tetapi Tuhan yang sentiasa bersama tidak pernah mensia-siakan Nabi Yusuf.

Dan demikianlah caranya, Kami tetapkan kedudukan Yusuf memegang kuasa di bumi Mesir; ia bebas tinggal di negeri itu di mana sahaja yang disukainya. Kami limpahkan rahmat Kami kepada sesiapa sahaja yang Kami kehendaki, dan Kami tidak menghilangkan balasan baik (mensia-siakan) orang-orang yang berbuat kebaikan.

Yusuf, 12 : 56

Pergantungan kepada manusia mencipta drama, meraih simpati , mengharapkan penghargaan. Bagaimana pula pergantungan kepada Tuhan yang tidak sekali-kali mempersia-siakan iman dan amal hamba-hambaNya? Apakah sanggup melepaskan segala rasa beralih daripada manusia yang banyak melukakan kepada Dia Yang Maha Penyayang?

Sedangkan Dia tidak mensia-siakan kita hambaNya,

Bagaimana pula dengan kita sebagai hambaNya, apakah mensia-siakanNya?

Kemudian mereka digantikan oleh keturunan-keturunan yang mensia-siakan solat serta menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat); maka mereka akan menghadapi azab (dalam neraka),

Maryam, 19 : 59

Solat, hadiah daripada Tuhan. Sebuah anugerah kurniaanNya bagi si hamba yang lemah agar dapat kembali mengadu kepada Sang Pencipta secara langsung, secara terus tanpa memerlukan sebarang makhluk perantaraan. Itulah pertemuan penting dan pertemuan agung saban hari yang mempertemukan makhluk dan Sang Pencipta.

Tetapi, ada makhluk yang memilih mempersia-siakan anugerah pertemuan ini. Ada hamba yang memilih enggan bertemu Pemiliknya. Ada hamba yang mengerjakan solat berbasa-basi hilang ruh dan fungsinya. Solat yang berfungsi untuk memperingatkan jiwa akan peringatan Tuhan (Al-Quran), seringkali tidak berlaku seperti yang sepatutnya.

“Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah solat untuk peringatanKu (Al-Quran).

Toha, 20 : 14

Seandainya solat disia-siakan, tidak menjadi pertemuan bisik-bisik cinta antara si hamba dengan Tuhannya. Tidak menjadi ruang mengetuk jiwa, mengingatkan hati akan peringatanNya (Al-Quran). Mana mungkin solat mampu mencegah perkara keji dan mungkar. Lalu keingkaran itu masih berlaku berkali-kali meskipun solat dilakukan.

Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah solat; sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya peringatan dari Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.

Al-Ankabut, 29 : 45

Solat,

pertemuan dengan Tuhan.

mengisi jiwa akan peringatan daripadaNya (Al-Quran).

Apakah masih mahu disia-siakan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.