Memilih menjadi hamba siapa?

Sipi-sipi.
Hanya ikuti sebahagian.
Sebahagian besar peraturan dan arahan yang lain dilanggar sesuka hati.
Lalu ketua di jabatan berkaitan bingung mengendalikan pekerja yang satu ini.

“Kenapa tak ikut je manual yang ditetapkan?”

-“Tuan yang tak ingatkan saya.”

“Eh, salahkan saya pula?”

Si pekerja masih mahu mempertahankan diri.

“Kalau tak suka sistem dalam syarikat ini, kenapa memilih berada di sini?”

Geram. Bila terpaksa berurusan dengan manusia yang suka melanggar dan keluar daripada sistem yang ditetapkan. Enggan mengikuti segala yang digariskan.

***

Dan manusia itu pada setiap detik kewujudannya pasti akan hidup MENGIKUTI sesuatu. Yang menjadi persoalan, apa yang diikutinya? Terdahulu dalam lipatan sejarah manusia, berita ingkarnya iblis dalam mengikuti perintah Tuhan menjadi peringatan buat anak-anak Adam agar tidak mengikuti jejak langkahnya. Iblis mengaku Allah Robbnya, mengakui kebesaranNya dan saat memilih mengingkari, dia menyalahkan Tuhan pula atas kesesatan diri.

Tuhan pula yang dipersalahkan?

(Iblis) menjawab “Kerana Engkau telah menyesatkan aku, maka aku akan selalu menghalang mereka daripada jalanMu yang lurus, kemudian pasti aku akan mendatangi mereka daripada depan, belakang, kanan dan kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur.
(Allah) berfirman “Keluarlah kamu daripada sana (syurga) dalam keadaan terhina dan terusir! Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka ada yang MENGIKUTIMU, pasti akan Aku isi neraka Jahannam dengan kamu semua.”

Al-‘Araf, 7 : 16-18

Keengganan untuk taat adalah sebuah pengingkaran.

Justeru, definisi kehambaan bukan terhenti pada pengenalan diri beridentitikan Islam tetapi tuntutannya jauh lebih luas daripada itu.

Misalnya, dia beragama Islam. Dia tahu mengucap syahadah. Tetapi dia memilih hidup tidak mendirikan solat. Dia memilih enggan mengeluarkan zakat. Dia memilih enggan berbuat baik kepada ibu bapa. Dia memilih bergaul bebas. Dia memilih menggelapkan duit syarikat.

Adakah dia mengabdikan diri kepada Allah?

“Tapi, dia adalah Muslim! Dia beragama Islam. Dia mengaku Allah tuhannya”

Layakkah meraih gelar hamba Allah tatkala kesemua perintahNya dilanggari tanpa rasa bersalah? Realitinya seorang manusia itu adalah hamba kepada apa yang diikutinya sepanjang hidup.

Meskipun beridentitikan muslim.

Jika sering mengikuti kehendak hawa nafsu, sanggupkah meraih gelar hamba hawa nafsu?

Jika sering mengikuti hasutan syaitan, mahukah meraih gelar hamba syaitan sehingga mengizinkannya menguasai diri?

Ia (Iblis) berkata “Tuhanku, oleh kerana Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, aku pasti akan jadikan (kejahatan) terasa indah bagi mereka di bumi dan aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hambaMu yang terpilih di antara mereka.
Dia (Allah) berfirman “Ini adalah jalan yang lurus kepadaKu” Sesungguhnya kamu (iblis) tidak berkuasa ke atas hamba-hambaKu kecuali mereka yang mengikutimu, iaitu orang yang sesat.
Al-Hijr, 15 : 39-42

Seseorang itu adalah hamba kepada apa yang diikutinya.

Dan “Berpisahlah kamu pada hari ini, wahai orang-orang yang berdosa! Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu wahai anak cucu Adam, agar kamu tidak mengabdikan diri kepada syaitan? Sesungguhnya, syaitan itu musuh yang nyata bagi kamu.Dan hendaklah kamu mengabdikan diri kepadaKu. Inilah jalan yang lurus.”
Yaasiin, 36 : 59-61

“Eh, tapi saya tak pernah bersujud menyembah syaitan. Macammana saya nak bersujud pada sesuatu yang saya tak nampak.”

Sekali lagi, syarat menjadi hamba adalah dengan IKUT.  Meskipun secara lahiriah tidak bersujud padanya.

Lalu, apa yang diri ikuti?

“Tapi Allah pun saya tak nampak. Bagaimana nak memilih menjadi hambaNya dengan mengikutiNya?”

Alif Laam Raa. (Inilah) Kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi kemudian dijelaskan secara terperinci. (yang diturunkan) daripada sisi Yang Maha Bijaksana, lagi Maha Teliti. AGAR kamu tidak mengabdikan diri kepada selain Allah. Sesungguhnya aku (Muhammad) adalah pemberi peringatan dan pembawa berita gembira daripadaNya untukmu.”
Hud, 11 : 1-2

Mengikuti kehendakNya, bermula dengan mengikuti qalamNya. Sedarkah wahai diri bahawa wahyu yang diturunkan adalah kata-kata daripada Tuhan buat si hamba yang kehilangan? Dia yang menggerakkan angin, Dia yang menurunkan hujan, Dia yang menggembirakan hamba-hambaNya dengan segala rezeki di bumi.

Allahlah yang mengirimkan angin, lalu angin itu mengerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit sebagaimana yang Dia kehendaki, dan menjadikannya bergumpal-gumpal, lalu engkau lihat hujan keluar daripada celah-celahnya, maka apabila Dia menurunkannya kepada hamba-hambaNya yang Dia kehendaki, lalu mereka bergembira.
Rum, 30: 48

 

Dia yang mengurniakan segala-galanya buat manusia.

Dia yang sama telah menurunkan wahyu. Tidakkah terasa komunikasi teragung antara Tuhan dengan si hamba menjadi kurniaanNya yang teragung?

“Tuhan berbicara dengan manusialah! Dia tidak pernah meninggalkan kita. “

Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan Kitab kepada hambaNya dan Dia tidak menjadikannya bengkok.
Al-Kahf, 18 : 1

Saat Tuhan berbicara, sudahkah si hamba membalas, memberi respon ?

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku berada dekat dengan mereka. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kapadaKu. Hendaklah mereka memenuhi (perintah)Ku dan beriman kepadaKu agar mereka memperoleh kebenaran.
Al-Baqarah, 2 : 186

Andai di dunia membiarkan QalamNya sepi, membiarkan komunikasi antara Tuhan dengan diri “tergendala”, mengabaikan bicara Tuhan, apakah sanggup menghadapi Hari Akhirat saat Tuhan sendiri enggan berbicara dengan diri?

Bukankah ayat-ayatKu telah dibacakan kepadamu, tetapi kamu selalu mendustakannya? Mereka berkata “Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami dan kami adalah orang-orang yang sesat. Ya Tuhan kami, kembalikanlah kami ke dunia, jika kami masih juga tetap dalam keingkaran, sesungguhnya, kami adalah orang-orang yang  zalim.”

Dia (Allah) berfirman “Tinggallah kamu dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara dengan Aku!”

Al-Mukminun, 23 : 105-108

Andai itu yang berlaku, siapa lagi yang boleh diminta tolong?

“Tuhan sudah enggan berbicara dengan aku!”

Bahkan syaitan sendiri mahu berlepas diri meskipun di dunia manusia sering memilih mengikutinya, mengabdikan diri kepadanya tanpa sedar.

Dan syaitan berkata ketika perkara (hisab) telah diselesaikan “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencela aku, tetapi celalah dirimu sendiri. Aku tidak dapat menolongmu, dan kamu pun tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (denganAllah) sejak dahulu.” Sesungguhnya, orang yang zalim akan mendapat seksaan yang pedih.”

Ibrahim, 14 : 22

Hakikatnya, manusia di dunia punya pilihan.

Mahu memilih menjadi hamba siapa?

Sedangkan syaitan sering membisikkan segala yang bertentangan dengan perintahNya. Justeru, “Rabun” terhadap kata-kata Tuhan (Al-Quran) akan menjerumuskan manusia dalam kesesatan.

Dan barangsiapa yang berpaling daripada pengajaran Allah Yang Maha Pemurah (Al-Quran), Kami biarkan syaitan menyesatkannya dan menjadi teman karibnya. Dan sesungguhnya, syaitan-syaitan itu benar-benar menghalang mereka daripada jalan yang benar, sementara mereka menyangka bahawa mereka mendapat petunjuk.

Az-Zukhruf, 43 : 36-37

 

Sudahkah memilih menjadi Hamba Allah?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.