Berita neraka itu rupa-rupanya bukan main celup-celup?

Dia, guru yang mengajar bacaan Al-Quran. Sering menegur bacaanku saat tersalah ini dan itu. Kuhargai kehadirannya mengajar menegur kesilapanku.

Tetapi mengapa dia tidak menutup aurat? Solat juga kurasa hairan, kenapa masih lompong-lompong?

Mereka sekeluarga bahkan sanggup mengeluarkan sejumlah wang menetap selama beberapa bulan di satu tempat di luar negara. Intensif menghafal Al-Quran katanya. Si kecil lalu bertanya si ibu

“Kenapa nak hafal Quran, mak?”

-“Supaya nanti pecut je masuk syurga terus. Shortcut.”

“Walaupun, buat dosa?”

-“Ya. Kalau hafal Quran, terus boleh masuk syurga.”

Bicaranya terus memotivasi anak. Dan benar-benar selama sebulan, hampir 5 juzu’ berjaya dihafal. Kembali ke tanah air dengan jeans ketat, gembira berkongsi pengalaman menghafal QalamNya di luar negara.

***

Dua beradik itu leka dalam dunia sendiri. Gadget di tangan masih tidak dilepaskan sejak pagi dini. Enggan mempedulikan tetamu-tetamu yang datang berkunjung. Bertukar berang saat ada yang mengusik, mengganggu kelekaannya.

“Mereka berdua tu sekolah mana?”

-“Hantar sekolah tahfiz.”

“Eh? Dulu bukan sekolah Agama kerajaan?”

-“Haah, tapi dah bawa keluar.”

“Kenapa?”

-“Anak kan saham akhirat. Kalau anak hafal Quran, nanti boleh tarik ibu bapa masuk syurga. Merekalah harapan akhirat. Ibu bapa senang, dah dijamin dapat syurga.”

“Ooh..”

***

Melihat ragam manusia, terbit rasa takut di hati. Meskipun membongkar isu ini bakal mengundang kontroversi. Logik akal manusia biasa tidak mampu untuk tidak tertanya-tanya. Kerana akhlaq dan perilaku yang sering mengingkari bicara Tuhan, apakah semudah itu boleh langsung masuk ke syurga?

Apakah benar Allah menjanjikan para penghafal Quran dijamin masuk syurga?

Apakah benar Allah menjamin syurga buat ibu bapa yang anaknya menghafal Quran?

Apakah benar Allah menyediakan syurga buat si penghafal Quran yang melanggar banyak perintah dan laranganNya?

Apakah syurga itu dijamin untuk semua muslim? Kalau berdosa sekalipun, hanya celup-celup beberapa hari di dalam neraka sebelum dikembalikan ke dalam syurga?

***

Biarlah Qalam Tuhan yang berbicara. Buat pencari kebenaran, sudahkah memahami janji-janji Tuhan?

1) Akhirat kelak, terputus ikatan kekeluargaan. Anak tidak dapat menyelamatkan ibu bapa. Ibu bapa tidak dapat menyelamatkan anak-anak. Tiada syafaat dari sesama manusia. Kesemuanya datang kepada Tuhan sendiri-sendiri dengan amal sendiri-sendiri.

Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu, dan tidak ada pula mereka saling bertanya.

Al-Mukminun, 23 : 101

 

Mereka tidak berhak mendapat syafaat (pertolongan), kecuali orang yang telah mengadakan perjanjian (beriman & bertaqwa kepadaNya) di sisi Allah Yang Maha Permurah.

Maryam, 19 :87

 

Dan setiap orang daripada mereka akan datang kepada Allah berseorangan pada hari Qiamat.

Maryam, 19 : 95

 

2) Sebenarnya kan… Jangan cakap anak. Nabi pun tak dapat bagi syafa’at.. errr..

Bahkan mereka mengambil pemberi syafa’at selain Allah. Katakanlah “Dan apakah (kamu mengambilnya juga) meskipun mereka tidak memiliki sesuatupun dan tidak berakal?

Katakanlah “Hanya kepunyaan Allah syafaat itu semuanya. KepunyaanNya kerajaan langit dan bumi. Kemudian kepadaNyalah kamu dikembalikan.”

Az-Zumar, 43 : 43-44

 

Allah tidak ada Ilah melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhlukNya); tidak mengantuk dan tidak tidur. KepunyaanNya apa yang di langit dan di bumi. Tidak ada yang dapat memberi syafaat disisi Allah tanpa izinNya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak meliputi sesuatu dari ilmu Allah melainkan apa yang Dia kehendaki. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Alah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Al-Baqarah, 2 : 255

 

Sungguh, Kami telah mengutusmu (Muhammad) dengan kebenaran, sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. Dan engkau tidak akan diminta (pertanggungjawaban) tentang penghuni-penghuni neraka.

Al-Baqarah, 2 : 119

 

3)Amal benar-benar ditimbang. Hasilnya adalah syurga selamanya atau neraka selamanya. Tiada celup-celup neraka sekejap, kemudian syurga pula selamanya.

Timbangan pada hari itu ialah kebenaran (keadilan), maka barangsiapa berat timbangan kebaikannya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan siapa yang ringan timbangan kebaikannya, maka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, disebabkan mereka selalu melakukan kezaliman (mengingkari) terhadap ayat-ayat Kami.

Al-‘Araf, 7 : 8-9

 

Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahannam.

Al-Mukminun, 23 : 102-103

 

Dan adapun orang-orang yang berat timbangan (kebaikan)nya, maka dia berada dalam kehidupan yang mendapat redha. Dan adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikan)nya, maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah. Dan tahukah kamu apakah neraka Hawiyah itu. (iaitu) api yang sangat panas.

Al-Qoriah, 101 : 7 – 11

 

Dan mereka berkata “Kami sekali-kali tidak akan disentuh oleh api neraka, kecuali selama beberapa hari sahaja” Katakanlah “Sudahkah kamu menerima janji dari Allah sehingga Allah tidak akan memungkiri janjiNya, ataukah kamu hanya mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui?” (Bukan demikian), yang benar adalah barangsiapa berbuat dosa dan dia telah diliputi oleh dosanya, mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, mereka itu penghuni syurga, mereka kekal di dalamnya.

Al-Baqarah, 2 : 80-82

 

3) Syurga untuk orang yang sentiasa jaga iman dan amal. Istiqamah. Tidak suka-suka buat dosa melainkan dalam keadaan jahil. Orang yang “rasa selamat” confirm masuk syurga mungkin akan tidak kisah sesuka hati langgar perintah Tuhan.

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan “Tuhan kami ialah Allah” Kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka  malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan) ” “Janganlah kamu berasa takut dan djanganlah kamu berasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”

Al-Fussilat, 41 : 30

 

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan : “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berdukacita. Mereka itulah penghuni-penghuni syurga, mereka kekal di dalamnya; sebagai balasan atas apa yang telah mereka kerjakan.

Al-Ahqaf, 46 : 13-14

 

4) Kalau dua sahaja tempat kembali iaitu syurga sahaja selamanya atau neraka sahaja selamanya, justeru… apa formula yang harus dilakukan untuk selamat? Saya confirm ada buat dosa… Bagaimana nak menghapuskan dosa-dosa sebelum tibanya ajal sehingga timbangan amal kebaikan itu jadi berat dan tidak diringankan akibat dosa-dosa yang menghapuskan beratnya amal kebaikan??

#Tips 1  – Sedekah. Menghapuskan kesalahan.

Kalau kamu zahirkan sedekah-sedekah itu (secara terang), maka yang demikian adalah baik. Dan kalau pula kamu sembunyikan sedekah-sedekah itu serta kamu berikan kepada orang-orang fakir miskin, maka itu adalah baik bagi kamu; dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebahagian dari kesalahan-kesalahan kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu lakukan.

Al-Baqarah, 2 : 271

#Tips 2 – Sabar dalam kesulitan mengamalkan ajaran Tuhan.

Maka Tuhan mereka memperkenankan doa mereka : “Sesungguhnya Aku tidak akan  sia-siakan amal orang-orang yan gberamal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah, dan yang diusir ke luar dari tempat tinggalnya, dan juga yang disakiti kerana menjalankan agamaKu, dan yang berperang dan yang terbunuh, sesungguhnya AKu akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, sebagai pahala dari sisi Allah. Dan di sisi Allah jualah pahala yang sebaik-baiknya.

Ali-Imran, 3 : 195

#Tips 3 – Taubat. Dan jangan buat dosa dalam keadaan tahu & sedar.

Sesunguhnya penerimaan taubat itu disanggup oleh Allah hanya bagi orang-orang yang melakukan kejahatan disebabkan (sifat) kejahilan kemudian mereka segera bertaubat, maka mereka diterima Allah taubatnya; dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Bijaksana.

An-Nisa’, 4 : 17

Juga 6 : 54 , 16 : 119 , 66 : 8

#Tips 4 – Sanggup & kuat untuk jauhi dosa besar saat “peluangnya” datang menjengah

JIka kamu menjauhkan dosa-dosa besar yang dilarang kamu melakukannya, Kami akan ampunkan kesalahan-kesalahan kamu dan kami akan masukkan kamu ke tempat yang mulia (syurga).

An-Nisa’, 4 : 31

#Tips 5 – Mohon ampun.

Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

An-Nisa’, 4 : 110

#Tips 6 – Dirikan solat, zakat, beriman kepada rasul, bantu rasul & pinjamkan Allah pinjaman yang baik.

… Demi sesungguhnya jijka kamu dirikan solat, serta kamu tunaikan zakat, dan kamu beriman dengan segala rasul serta menolong bantu mereka, dan kamu pinjamkan Allah secara pinjaman yang baik, sudah tentu Aku akan ampukan dosa-dosa kamu, dan Aku akan masukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Oleh itu sesiapa yang kufur ingkar di antara kamu sesudah yang demikian, maka sesungguhnya sesatlah ia dari jalan yang betul.

Al-Maidah, 5 : 12

#Tips 7 – Bertaqwalah

Wahai orang-orang yang beriman! JIka kamu bertaqwa kepada Allah, nescaya ia mengadakan bagi kamu (petunjuk) yang membezakan antara yang benar dengan yang salah, dan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu, serta mengampunkan (dosa-dosa) kamu. Dan Allah (sememangnya) mempunyai limpah kurnia yang besar.

Al-Anfaal, 8 : 29

#Tips 8  – Buatlah amal kebajikan (hasanah)

Dan dirikanlah solat pada dua bahagian siang dan pada waktu-waktu yan gberhampiran dengannya dari waktu malam. Sesungguhnya amal-amal kebajikan itu menghapuskan kejahatan. Perintah-perintah Allah yang demikian adalah menjadi peringatan bagi orang0rang yang mahu beringat.

Hud, 11 : 114

#Tips 9 – Bertaubat, beriman & kerjakan kebaikan. Allah akan gantikan kejahatan dengan kebaikan.

Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu Allah akan menggantikan kejahatan mereka dengan kebaikan; dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Al-Furqan, 25 :  70

#Tips 10 – Beriman dan beramal soleh

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh sesungguhnya Kami akan hapuskan dari mereka kesalahan-kesalahan mereka, dan Kami akan membalas apa yang mereka telah kerjakan.

Al-‘Ankabut, 29 : 7

 

Orang-orang yang ingkar dan yang menghalang daripada jalan Allah, Allah menghapuskan segala amalan mereka. Dan bagi orang-orang yang beriman serta mengerjakan kebajikan juga beriman kepada apa yang diturunkan kepada Nabi Muhammad S.A.W, itulah kebenaran daripada Tuhan mereka, Allah menghapuskan segala kesalahan mereka dan perbaiki keadaan mereka.

Muhammad, 47 : 1-2

#Tips 11 – Bawa kebenaran, benarkan kebenaran, berusaha perbaiki amal perbuatan (muhsinin). Allah hapuskan seburuk-buruk amal perbuatan serta balas dengan balasan yang lebih baik.

Bagi orang yang membawa kebenaran dan orang yang membenarkannya, mereka itulah orang yang bertaqwa. Disediakan untuk mereka apa yang mereka kehendaki, di sisi Tuhan mereka; demikianlah balasan orang-orang yang berusaha memperbaiki amal perbuatannya. Kerana Allah hendak menghapuskan dari mereka seburuk-buruk amal perbuatan yang mereka telah lakukan, serta membalas mereka akan pahala mereka dengan balasan yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan.

Az-Zumar, 39 : 33-35

#Tips 12 – Berbuat baik kepada ibu bapa akan menghapuskan dosa , sila rujuk Al-Ahqaf, 46 : 15-16 (Saya dah tak larat menaip satu-satu dari tadi. Saya adalah saya yang tak suka copy paste ayat terjemahan quran.)

 

 

____

 

Topik berisiko menimbulkan kontroversi.

Maafkan saya. Saya juga baru belajar. Tetapi saya melihat “percaya” kepada janji Allah yang salah boleh mengakibatkan tindakan yang amat merugikan. Meskipun kebenaran Al-Quran tenggelam, diliputi “janji-janji Allah” yang direka manusia.

Seringkali manusia itu sulit menerima kebenaran, masih mahu mempertahankan yang bertentangan dengan ayat-ayat quran “Eh taklah, walaupun Quran cakap macam tu…. tapi saya pernah dengar dari sumber lain (selain Quran) bahawa bukan macam tu…”

Telah lama manusia memahami dan meyakini “Kalau buat begini, confirm dapat syurga.”

“Kalau banyak selawat, dapat syafaat rasul (walaupun buat dosa)”

Tak berani nak cakap ya atau tidak.

Terpulanglah untuk menilai.

 

Mesej utama – Marilah kembali memahami Qalam Tuhan.

Hanya dengan memahami ayat-ayatNya, baru boleh nampak mana “janji tuhan” yang direka-reka, dan mana janji Tuhan yang sebenar-benarnya.

 

_____

 

p/s kalau superadmin nak remove post ni, I’m ok. Post yang melawan arus fikir kebanyakan manusia.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.