GAGAK HITAM

Nama surah dan no ayat
27) An-Naml 93 : Ayat 69

Artikel ini ditulis oleh siti zubaidah

Coretan ini untuk diriku, hamba yang sering lupa kepadaMu  Allah Ya Kholiq. Maafkan aku wahai Allah Ya Affuw Ya Ghaffar Ya Ghaffur.

Desir ombak menghempas pantai masing lagi terngiang-ngiang di telingaku. Walaupun pada mulanya, aku menolak ajakan suamiku untuk pergi bercuti membawa anak-anak berjalan kerana bagiku, perniagaanku lebih penting. Tambahan lagi dengan musim perayaan yang akan tiba ini, banyak perkara yang perlu aku lakukan untuk memastikan target jualan tahun ini tercapai.

Masih lagi aku teringat, saat itu dengan izin Allah Ya Fattah Ya Basir, Allah membuka penglihatanku untuk melihat ke arah sekumpulan kanak-kanak yang sedang asyik bergelak ketawa sambil bermain pasir di pantai. Seperti juga kanak-kanak yang lain, anak-anakku yang masih kecil turut bermain-main dengan layang-layang RM5 yang dibelikan oleh atoknya.

“Seronok menjadi kanak-kanak. Tidak ada masalah, tiada perkara yang bersimpul dalam otak fikiran mereka.” bisikku di dalam hati.

Semuanya kelihatan indah belaka. Allah itu Maha Adil, Ya ‘Adl. Setiap manusia yang diizinkan oleh Allah utk hidup akan merasai zaman kanak-kanak, di mana pada ketika itu semuanya kelihatan sangat sempurna. Bila dewasa, ujian demi ujian Allah Ya Baarik aturkan utk menguji tahap keimanan hambaNya.

Air laut semakin surut. Tadinya beberapa penumpang banana boat bersilih ganti terumbang ambing dipukul ombak ketika banana boat itu memecut laju membelah lautan. Sesekali terdengar suara-suara wanita yang terjerit, takut terjatuh mungkin. Namun sekarang, pengemudi banana boat yang terdiri dari 2 orang pemuda berhenti seketika dari melakukan tugas mereka lalu menolak banana boatnya ke tepi pantai.

15 minit kemudian, datang seorang teman mereka dengan membawa plastik berisi bungkusan makanan dan air.

Aku melihat jam di tangan, “Eh, dah 12.35 tengahari.” Masanya untuk makan tengahari. Patutlah perutku sudah berbunyi minta diisi.

Lantas aku memanggil suami dan anak-anakku untuk naik ke atas. Namun masing-masing leka dengan aktiviti masing-masing. Si kakak terbaring di dalam pasir, manakala abang-abangnya sedang asyik menimbuskan pasir ke atas badan si kakak. Manakala suamiku sedang melayang anakku yang bongsu menyiapkan istana pasirnya.

Mataku tercari-cari pemuda dengan banana boat tadi. Rupa-rupanya mereka telah selesai menikmati makan tengahari mereka. Tapi ada sesuatu yang menyakitkan hati dan mataku. Allah Ya Zohir, menzahirkan kepadaku polistrin makanan mereka tadi tidak dibuang di dalam tong sampah, sebaliknya mereka meletakkan polistrin tu di tepi banana boat mereka.

“ Ya Allah, kenapa ada manusia yang berakhlak begini?”, bisikku di dalam hati. Namun terdetik di hatiku, mesti Allah nak ajar sesuatu kepadaku harini.

Dan selang beberapa minit kemudian, datang sekumpulan gagak hitam mematuk polistrin itu. Dalam beberapa minit, habis berselerak kawasan tersebut dengan sisa makanan dan polistrin yang hancur.

Aku bertanya kepada Allah, “ Ya Allah Ya Zohir Ya Haq Ya Alim Ya Hakim Ya Rashid, ajarilah aku Ya Allah. Tunjukkan aku kebenaran tentang perkara yang sedang terjadi di depan mataku ini.”

Allah mendetikkan di dalam hatiku, “Gagak itu diibaratkan seperti manusia. Manusia yang hatinya kotor, manusia yang hatinya hanya ada cinta dunia dan kekayaan, sehinggakan ada kalanya menyangka sesuatu yang kotor atau hina disisi Allah itu adalah sesuatu yang baik dan mulia. Mereka tidak tahu mana yang benar dan mana yang batil. Sebagaimana hitamnya warna gagak itu, begitulah kotor dan jijiknya hati manusia.”

Benarlah firman Allah:

Katakanlah: “Berjalanlah kamu (di muka) bumi, lalu perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang berdosa.

-(An-Naml, ayat 69)

                              Aku tertunduk. Tanpa aku sedari air mataku menitis jatuh ke pipi. “Maafkan aku Ya Allah, andai selama ini hatiku penuh dengan kecintaan kepada selain daripadaMu, Ya Affuw Ya Ghaffar Ya Ghaffur. Maafkan aku Ya Allah andai selama ini aku lalai dengan kesibukan dunia hingga lupa untuk menjadi hambaMu sebenar-benar hamba.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.