TIDAK SAMPAIKAH BERITA TENTANG KEBENARAN ATAU MEREKA MENOLAKNYA??

Seronok betul kali ini EDU TOUR 2017 memberi pengisian yang padat dalam program.  Kami di latih untuk melihat setiap kejadian di sebalik Ayat dan mengambil Ibrah Yasin.

Dalam gambar ini, kami perhatikan sembahan kaum Hindu yang menjadi ibrah daripada ayat dalam Surah Yasin ayat 18-19 .

Ibrahnya ialah

Sepanjang perjalanan ke Gunung Bromo saya di beritahu oleh pemandu Jeep bahawa penduduk desa ini 90% beragama Hindu.

Tidak sampaikah Islam kepada mereka atau mereka telah menolaknya??

36:18-19

18 : Penduduk bandar itu berkata pula: “Sesungguhnya kami merasa nahas dan malang dengan sebab kamu. Demi sesungguhnya, kalau kamu tidak berhenti (dari menjalankan tugas yang kamu katakan itu), tentulah kami akan merejam kamu dan sudah tentu kamu akan merasai dari pihak kami azab seksa yang tidak terperi sakitnya”.

19 : Rasul-rasul itu menjawab: “Nahas dan malang kamu itu adalah disebabkan (kekufuran) yang ada pada kamu. Patutkah kerana kamu diberi peringatan dan nasihat pengajaran (maka kamu mengancam kami dengan apa yang kamu katakan itu)? (Kamu bukanlah orang-orang yang mahu insaf) bahkan kamu adalah kaum pelampau”.

Dua ayat ini jelas menceritakan bagaimana kaum terdahulu pernah menolak akan kebenaran.. tidak sampaikah berita kebenaran kepada mereka?? Sehingga terfikir apa sebab mereka begitu berani tinggal di.tempat yang begitu berisiko dan kontang.

Allahlah juga yang memegang setiap hati hambanya utk kembali kepadanya atau kekal dlm kesesatan.

Laungan kawah gunung berapi sangat Dahsyat!! Tak terbanyang akan pedih siksanya azab pedihnya neraka Allah!!

Mungkin sahaja gunung ganang tersebut menjadi sembahan atau dewa mereka sehingga terbangunnya Kuil di kaki gunung tersebut.. Wallahualam..

Ya Allah! Maha suci Allah yang menurunkan kalimahmu sebagai tanda kasih sayang mu… bukan sekali… malah banyak kali di peringatkan akan kembali kepadamu… Ampunkan kami sekiranya kami masih lalai dalam melihatmu dalam setiap kejadian yang ada di hadapan kami ya Allah… Tuntuni hati, lisan, perbuatan kami agar kami menjadi hamba yang Taat dan sentiasa bersyukur… Amminnn ya ra.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.